Kisah Pengajaran Iblis Tolong Pimpin Sahabat Nabi Yang Buta Solat Subuh di Masjid.

Kisah Pengajaran Iblis Tolong Pimpin Sahabat Nabi Yang Buta Solat Subuh di Masjid.

Abdullah bin Ummi Maktum ialah seorang sahabat nabi yang buta matanya. Beliau pernah memohon pengecualian daripada Rasulullah SAW untuk tidak bersolat secara berjemaah di masjid pada waktu subuh dengan alasan tiada orang yang memimpinnya.

Rasulullah bertanya,

“adakah kamu dapat mendengar azan?”.

Pantas beliau menjawab, “Tentu, Ya Rasulullah”.“Kalau begitu, tiada keringanan bagimu”, balas Rasulullah. Sebagai hamba Allah yang tawaduk dan istiqamah dan sahabat yang taat, Abdullah bin Ummi Maktum meraba-meraba mencari jalan ke masjid dengan berpandukan suara azan pada waktu subuh.Tidak lama dia keluar dari rumah dan menghayun langkah, tiba-tiba kakinya tersadung batu lalu beliau terjatuh dan terluka wajahnya, lalu darah pun mengalir membasahi wajah mulianya. Beliau berpatah balik ke rumah membersihkan wajah dan menukar pakaian dan keluar semula dengan meraba-raba mencari jalan ke masjid.

Dalam perjalanan kembali ke masjid dia jatuh lagi di tempat yang sama. Dia sekali lagi, bangkit, membersihkan dirinya dan kembali ke rumah. Di rumah dia, sekali lagi, berganti baju ,berwuduk dan berjalan menuju masjid.

Tiba-tiba datang seorang pemuda bertanya kepadanya. ” Pakcik, mahu ke mana?” ” Ke masjid”, jawab Abdullah bin Ummi Maktum. “Marilah saya tolong pimpin pakcik ke masjid”, tawar pemuda itu. Tentulah Abdullah bin Ummi Maktum berasa senang hati dengan tawaran itu.

Abdullah bin Ummi Maktum mengucapkan terima kasih dan mereka berdua berjalan ke masjid . Sejak itu, setiap subuh Abdullah bin Ummi Maktum keluar menunaikan solat subuh di masjid dengan ditemani oleh pemuda itu. Ketika sampai di masjid , Abdullah bin Ummi Maktum mengajak lelaki itu untuk masuk ke masjid dan solat subuh bersamanya tapi lelaki itu menolak. Abdullah bin Ummi Maktum mengajak lagi hingga berkali-kali namun jawapannya sama.Abdullah bin Ummi Maktum juga tidak pernah mengetahui nama pemuda tersebut. Setiap kali ditanya, pemuda itu menjawab, “untuk apa pakcik perlu tahu namaku?” Abdullah bin Ummi Maktum berkata, “aku ingin berdoa kepada Allah atas segala kebajikan yang engkau lakukan kepadaku selama ini”.

Processed with VSCO with kk1 preset

”Pakcik tidak perlu berdoa untukku dan jangan lagi bertanyakan namaku”, balas pemuda itu. Abdullah terkejut dengan jawapan pemuda itu, lalu Abdullah bin Ummi Maktum pun kemudian bersumpah atas nama Allah, meminta pemuda itu untuk tidak menemuinya lagi, sampai beliau tahu siapa dan mengapa dia terus memimpinnya menuju masjid dan tidak mengharapkan balasan apapun.

Mendengar sumpah Abdullah bin Ummi Maktum, pemuda itu kemudian berfikir panjang, dia kemudian berkata: “Baiklah akan aku katakan siapa diriku sebenarnya, Aku adalah Iblis”,.Abdullah bin Ummi Maktum terkejut dengan jawapan lelaki itu.Iblis kemudian menjelaskan,”Aku melihat kamu berjalan ke masjid ,dan akulah yg membuat kamu terjatuh. Ketika kamu pulang ke rumah, membersihkan badan dan kembali ke masjid, pada saat itu aku mendengar ucapan malaikat, bahawasannya Allah telah memaafkan semua dosa-dosamu .”

“Aku jugalah yang membuatmu jatuh kedua kalinya,bahkan itupun tidak dapat membuatmu mengubah fikiran untuk tinggal dirumah , kamu tetap memutuskan kembali masjid . Disebabkan hal itu, Allah memaafkan dosa-dosa seluruh anggota keluargamu . Aku khuatir jika aku membuat kamu jatuh untuk kali ketiga , Allah akan memaafkan dosa-dosa seluruh penduduk di sini , jadi aku harus memastikan bahawa kamu sampai di masjid dengan selamat”

Ternyata di sini, Iblis tak pernah rela sedikitpun melihat hamba-hamba Allah menjadi ahli ibadah. Terbukti dalam semua cara yang di gunakan, Iblis tidak pernah malu untuk menggunakan topeng kebaikan, di sebabkan Iblis khuatir kalau hamba-hamba Allah akan mendapatkan pahala yang berlipat ganda.

Artikal Popular

About majalahilmu 551 Articles
Seorang yang suka membaca bahan bacaan dalam bidang sejarah dan motivasi

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*