Connect with us

Kisah

Anak-Anak Syria Sanggup Kutip Satu Persatu Habuk Roti Atas Jalan Raya, Bersyukur Makan Sisa Makanan Untuk Terus Hidup

Published

on

makan sisa makanan

Anak-Anak Syria Sanggup Kutip Satu Persatu Habuk Roti Atas Jalan Raya, Bersyukur Makan Sisa Makanan Untuk Terus Hidup

Kehidupan mengajarkan kita untuk membuka mata, melihat, dan belajar dari kehidupan orang lain. Rasa syukur kita mungkin tidak sama dengan mereka. Tetapi rasa syukur itu dipanjatkan kepada satu arah iaitu Yang Maha Esa. Di saat meja makan di rumah kita terhidang lazat dengan aneka makanan pembuka selera, ketahuilah di luar sana ada yang sanggup kutip dan makan sisa makanan untuk meneruskan kehidupan. Bukan untuk kenyang tetapi sekadar mengisi perut untuk terus hidup.

Anak Syiria umur 10 tahun bersyukur dengan nikmat makan sisa makanan atas jalan

makan sisa makanan

Dikongsikan dari sebuah video di Youtube Koranopini Opini, dua orang kanak-kanak Syiria adik beradik yang sedang tekun kutip sisa makanan di atas jalan raya. Mereka makan sisa makanan iaitu habuk-habuk roti yang kering dan keras. Momen ini dirakamkan oleh seorang wartawan yang sempat mengajukan beberapa soalan kepada kanak-kanak perempuan tersebut. Kanak-kanak berkenaan tidak mempunyai pilihan terpaksa mengutip habuk roti di sebalik batu dan pasir daripada mati kebuluran dalam keadaan sejuk di beberapa kawasan Syiria.

Wartawan: Apa yang sedang kamu makan adik?

Budak perempuan: Kami kutip roti… Orang sekarang suka membazir. Mereka buang roti dekat sini. Tengok berapa banyak yang dapat kami kutip dan masih banyak lagi di atas lantai. Daripada diberikan kepada orang yang memerlukan, mereka sanggup buang begitu sahaja.

Wartawan: Dari mana datangnya roti ini?

Budak perempuan: Roti ini dari bantuan yang masuk untuk orang lain.

Tiada kad pengenalan, identiti diragut kerana peperangan

Wartawan: Kamu tidak menerima apa-apa bantuan ke?

Budak perempuan: Tidak. Jika kami dapat bantuan dan ada makanan, maka kami tidak perlu ke sini semata-mata untuk mengutip sisa habuk roti dan memakannya.

Wartawan: Kamu dari mana?

Budak perempuan: Kami dari Al-Hajar Al-Aswad (kawasan berdekatan Damsyiq). Semua orang buat gencatan senjata kecuali kawasan Al-Hajar.

Wartawan: Awak pula tengah buat apa? (jari ditunjukkan kepada budak lelaki disebelah kanak-kanak itu)

Budak perempuan: Dia adik saya. Dia sedang membantu saya kutip sisa roti.

Wartawan: Bagaimana kamu hidup?

Budak perempuan: Kami makan sup dan minum air.

Wartawan: Sejak bila kamu berada dalam keadaan seperti ini.

Budak perempuan: Sejak tahun lalu.

Wartawan: Kamu ada keluarga?

Budak perempuan: Ayah ada tetapi ibu saya kelaur dari rumah untuk mencari makanan. Kami tidak memperoleh kad yang membenarkan kami menerima bantuan. Kad ayah pula telah hilang, tiada dokumen yang mengesahkan identiti dia sebab itulah kami tidak menerima bantuan. Kad identiti dia hilang sebelum revolusi lagi.

Wartawan: Berapa umur kamu?

Budak perempuan: Umur saya 10 tahun.

makan sisa makanan

Dan kami berdoa kepada Allah agar orag lain di luar sana dikurniakan kebahagiaan.

Wartawan: Apa yang kamu inginkan?

Budak perempuan: Saya ingin keadaan kembali seperti dulu. Boleh makan sehingga kenyang bukan seperti sekarang. Kami terpaksa tidur menahan lapar, perut kami selalu lapar macam tidak makan apa-apa. Kami sangat lapar dan tidak dapat lagi menahan kelaparan. Tiada siapa lagi bersama-sama kami kecuali Allah.

Wartawan: Maksudnya, kamu sedang bersabar kerana Allah sekarang ini?

Budak perempuan: Kami sedang bersabar. Semoga Allah menyelesaikan masalah ini.

Wartawan: Apa yang kamu ingin beritahu kepada orang di luar sana?

Budak perempuan: Tiada yang ingin saya katakan. Semua orang keluar dan tinggalkan kami sehingga tidak ada lagi yang ingin bersama kami. Kami keluarga yang besar tetapi tiada sesiapa yang tinggal kecuali kami. Dan kami berdoa kepada Allah agar orang lain di luar sana dikurniakan kebahagiaan.

makan sisa makanan

Walau dalam keadaan derita dan sengsara, masih ingat lagi anak-anak Syiria ini untuk mendoakan orang lain di luar sana yang sekarang ini sedang hidup dalam keamanan. Sabar yang diajarkan oleh seorang anak Syiria tentang makna hidup sebagai seorang hamba yang cuma dipinjamkan sementara nyawa ini begitu besar tidak terkata. Bagaimana dengan kita?

“Dan sungguh akan Kami berikan ujian kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar.” – (Surah Al-Baqarah, ayat 115)

Kemuliaan buatmu anak-anak Syiria

makan sisa makanan

“Duhai saudaraku Syiria. Sungguh hati ini pilu melihat keadaanmu di sana. Sungguh jiwa ini meronta saat maruahmu di ragut kejam. Sungguh amarah ini membawa aku sehingga menitis kan air mata. Tuhanku, Engkau Maha Melihat. 

Duhai saudaraku Syiria. Apakah mereka buta dan ampuh menahan azab Tuhan? Kehancuran dilakukan oleh tangan-tangan syaitan laknat. Bersorak gembira dengan hujanan peluru sniper yang masih panas. Bergegar bumi anbiya tatkala gugusan bom dijatuhkan tanpa belas tanpa kasihan.

Merintih pasrah ibu-ibu Syiria melihat tubuh bergelimpangan. Ayahku syahid! Ibuku syahid! Saudaraku syahid! Tuhanku, Engkau Maha Melihat. 

Malu kami duhai Syiria. Rupanya jiwa kami hanya berfikir urusan dunia yang tidak berkesudahan. Rupanya suara muzik masih nyaring di telinga, sehingga terleka dari mendengar jeritan dan rintih anak-anakmu. Rupanya sempurna yang dihidangkan di depan mata ini hanya sekadar dongeng yang melalaikan. Baru kami belajar nikmat syukur dengan sedikit. Sedangkan kalian sudah lama belajar jauh dari kami.”

Sumber: Youtube Koranopini Opini, Instagram Malaysia For Syiria

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Trending

error: Content is protected !!