Hari Jumaat dan Kisah Saat Rasullullah S.A.W. Dijemput Ilahi, Inilah Tanda Sayang dan Cinta Baginda Terhadap Semua Umatnya

Hari Jumaat dan Kisah Saat Rasullullah S.A.W. Dijemput Ilahi, Inilah Tanda Sayang dan Cinta Baginda Terhadap Semua Umatnya

Assalamualaikum, Bagi orang Islam, Jumaat adalah penghulu bagi segala hari dan para ulama juga ada menjelaskan bahwa jika seseorang itu mening-gal pada hari Jumaat maka menjadi salah satu tanda husnul khatimah.

Malahan ada hadis yang mengatakan jika di takdirkan mening gal dunia pada hari Jumaat ini maka akan terlindunglah ‘si ma ti’ daripada s3k saan ku bur.

مَا مِنْ مُسْلِمٍ يَمُوتُ يَوْمَ الْجُمُعَةِ أَوْ لَيْلَةَ الْجُمُعَةِ إِلا وَقَاهُ اللَّهُ فِتْنَةَ الْقَبْرِ

Ertinya:

Tidaklah seorang muslim mening gal du nia pada hari Jumaat atau malam Jumaat melainkan Allah melindunginya dari sek sa ku bur (HR. Al-tirmidzi. no 1043)

Apabila menyebut soal ma ti, secara tidak langsung aku teringat akan kisah saat Rasullullah SAW sedang di jemput kembali oleh Ilahi. Baginda adalah insan yang paling mulia. Baginda juga manusia agung yang paling dekat di sisi Allah SWT namun ternyata Baginda juga turut tidak terlepas dari merasai detik detik sebuah sa kara tul ma ut.

Seperti yang semua sudah maklum, mengambil nya wa adalah tugas yang diamanahkan oleh Allah SWT ke atas malaikat Izrail. Maka apabila tiba masa dan ketikanya, tanpa berlengah walau sesaat, malaikat Izrail pun meminta keizinan Rasullullah SAW untuk menjalankan tugasnya, lalu baginda pun berkata.. “Lakukanlah..”

Apabila malaikat Izrail cuba menarik r0h dari ubun-ubun, Rasullullah SAW menge rang kesa kitan sambil berkata,

“Wahai Izrail, sa kitnya ma ti ini.”

Mengalir air mata malaikat Izrail seraya menjawab,

“Tidak pernah aku menca but r0h seseorang selembut ini melainkan kepadamu Ya Rasulullah.”

Rasulullah S.A.W mengaduh kesa kitan, berpeluh dahi baginda menahan kesa kitan sakara tul ma ut. “Wahai kekasihku Jibrail, sa kitnya ma ti ini, bagaimana umatku mampu menanggungnya.”

Malaikat Jibrail tidak berkata-kata, hanya airmata yang mengalir.

Rasullullah SAW berkata lagi,

“Wahai Jibrail, sa kitnya ma ti ini. Bagaimana umatku mampu menanggungnya. Wahai Jibrail, kumpulkan sa kit ma ti seluruh umatku biar aku yang tanggung sekarang ini.”

Begitu Rasulullah S.A.W sayang kepada umatnya dan bimbang umatnya tidak mampu menahan sa kitnya ma ti. Namun permintaannya tidak di perkenankan ALLAH S.W.T

Rasullullah SAW membuat permintaan pada malaikat Jibrail,

“Wahai Jibrail, berilah berita gembira kepadaku sebelum aku mening galkan du nia ini.”

Malaikat Jibrail mengatakan bahawa:

  • Seluruh pintu-pintu syurga di buka dan para bidadari sedang berhias-hias menanti r0h baginda namun Baginda masih tidak berasa gembira.
  • Seterusnya Malaikat Jirbail memaklumkan bahawa seluruh para malaikat sedang berbaris di langit dunia sedang menantikan r0h Baginda di angkat namun Baginda masih juga tidak berasa tidak gembira.

Kali ini, malaikat Jibrail menyatakan,

“Wahai Muhamamad, sesungguhnya Allah memberi jaminan bahawa tidak akan masuk syurga umat-umat lain melainkan umatmu dahulu memasukinya.”

Tersenyum baginda mendengarnya. Ternyata, betapa sayang dan cintanya Rasullullah SAW terhadap semua umat-umatnya dan setelah mendapat khabar gembira itu barulah Baginda SAW ‘pergi’ menemui penciptanya dengan perasaan yang tenang.

Kesimpulan :

  • Kisah ini telah memberi sedikit pengetahuan pada kita yang ma ti itu adalah pasti bahkan Rasullullah SAW sendiri harus melaluinya.
  • Sakara tul ma ut itu adalah amat menya kitkan hinggakan Baginda sendiri masih merasa kesa kitan yang teramat sangat walau malaikat Izrail mahu mengambil nya wanya dengan cara yang paling lembut.
  • Kisah ini membuktikan juga betapa Rasulullah SAW sayang, ingat dan bimbang akan keadaan kita (umat-umatnya). Walau kita tidak pernah bersua muka dengan Baginda tetapi Baginda sentiasa rindu, ingat, sayang dan kasih akan diri kita ini. Maka tidak hairanlah jika Baginda sanggup menunggu kita di sana kelak.
  • Sama-samalah kita bermuhasabah diri dan ingatlah yang ma ti itu adalah pasti. Tiba masa kita semua terpaksa melaluinya tanpa terlewat walau sesaat. Sentiasalah berusaha menjadi insan yang baik supaya kita dapat pergi menghadap Ilahi dalam keadaan yang lebih bersedia. Ameen…

RENUNGKAN..
RASULLULLAH SAW SENTIASA INGAT PADA KITA SEJAK DULU LAGI HINGGALAH KE AKHIRNYA NANTI, NAMUN ADAKAH KITA PERNAH TERINGAT AKAN DIRI BAGINDA???

Sumber : sishawa

Artikal Popular

About majalahilmu 551 Articles
Seorang yang suka membaca bahan bacaan dalam bidang sejarah dan motivasi

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*