Connect with us

Kisah

Kisah Pertama Kali Melahirkan Dan Terakhir, Wanita Terkilan Rahim Dibuang Akibat Dari Air Ketuban Masuk Dalam Saluran Darah Dan Leher Ditebuk

Published

on

Memiliki seorang anak adalah kegembiraan buat ibu ayah. Tetapi disebalik kehadiran anugerah terindah ini, seorang ibu bergelut pelbagai cabaran ketika mengharunginya. Namun sakit itulah yang memberi makna hidup dan membuatkan wanita lebih mensyukuri nikmat sihat pada hari ini. Tidak dapat digambarkan kesakitan yang ditanggung oleh mereka.

Begitulah yang dilalui oleh wanita ini yang berdepan detik cemas ketika melahirkan zuriatnya. Lebih menyedihkan apabila mengetahui itu adalah kelahiran pertama dan terakhirnya.

Air ketuban masuk ke saluran darah

Kisah sayu itu dikongsikan oleh seorang wanita yang dikenali dengan nama Szry Ertyqa. Wanita ini menjelaskan saat bayi dilahirkan, air ketuban termasuk sedikit ke dalam saluran darah sehingga mengalami beberapa komplikasi. Jelasnya lagi, pada awalnya dia telah dimasukkan ke Hospital Kuala Lumpur sebelum dipindahkan ke Hospital Serdang.

Pertama kali sedar di Hospital Serdang, ingatkan kena langgar lori ke sebab teruk sangat rupa.

Selepas selesai pembedahan, dia dibawa ke Hospital Tengku Azizah. Jika dilihat daripada video yang dikongsikan, kedua-dua belah tangannya mengalami bengkak dan lebam, perutnya terdapat kesan jahitan selain terdapat parut di lehernya.

Sebelum doktor beritahu rahim dan dibuang, memang dah dapat agak pun. Sebab takkan bersalin seteruk macam ni. Bangun tengok perut kesan czer melintang dan panjang menegak ke atas pusat.

Jelas wanita ini lagi, kedua-dua belah tangannya telah dicucuk untuk dimasukkan darah tetapi disebabkan tangannya sudah lebam, darah tidak dapat masuk. Jadi doktor terpaksa menebuk lehernya.

Kelahiran pertama dan terakhir

Video: https://www.tiktok.com/@ellysshafatiemah/video/6972413025974324481

Rancang nak buat IVF tahun depan 

Majalah ilmu: Dari kisah ini dapat menggambarkan betapa besarnya pengorbanan seorang yang bergelar ibu. Ibu sanggup menaruhkan nyawanya untuk melahirkan seorang insan yang bergelar anak. Sanggup mengharungi berbagai ujian dan cabarannya. Oleh itu, hargailah dan sayangilah ibu seperti mana sayangnya ibu kepada anak. Ingatlah sesungguhnya syurga itu terletak di telapak kaki ibu.

Sumber: Szry Ertyqa / ohbulan

Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Jangan Lupa Juga Untuk Follow Kami Di Majalah Ilmu

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Trending

error: Content is protected !!