Connect with us

Kisah

3 anak ʏᴀᴛɪᴍ ᴘɪᴀᴛᴜ terpaksa berjuang sendirian demi untuk terus bertahan hidup, sedihnya mereka selalunya makan hanya sekali sehari atau Sering Menahan Lapar

Published

on

3 anak ʏᴀᴛɪᴍ ᴘɪᴀᴛᴜ terpaksa berjuang sendirian demi untuk terus bertahan hidup, sedihnya mereka selalunya makan hanya sekali sehari atau Sering Menahan Lapar

Bergelinangan air mata bila mbaca kisah 3 beradik ini. Tidak mempumyai Ayah dan Ibu, 3 anak ʏᴀᴛɪᴍ ᴘɪᴀᴛᴜ ini terpaksa berjuang sendiri demi untuk terus bertahan hidup.

Mereka membuat penyapu lidi untuk dijual dengan hrga RM0.30sen satu ikat penyapu lidi supaya mereka dapat membeli makanan.

Dalam seminggu mereka hanya mampu membuat 20 ikat saja. Artinya dalam seminggu mereka hanya dapat mengumpulkan duit sebanyak RM6 sahaja.

Ayah mereka telah meninggl dunia 2 tahun yang lalu, manakala Ibu mereka sudah lebih lama meninggl dunia.

Adik beradik bertiga saat ini tinggal disebuah rumah peninggalan orang tua mereka yang kini sudah mulai hampir rosak dan tidak akan bertahan lama.

“Begitu pilu, saya sampai terdiam melihat keadaan 3 ʏᴀᴛɪᴍ ᴘɪᴀᴛᴜ ini, tidak terbayang dengan keadaan mereka harus bertahan hidup sendiri, sedihnya mereka selalunya makan hanya sekali sehari, kerana itu saja kemampuan mereka.” kata penjaga Rumah ʏᴀᴛɪᴍ ᴘɪᴀᴛᴜ.

Fatmawati, adalah anak sulung dari 3 orang ʏᴀᴛɪᴍ ᴘɪᴀᴛᴜ ini, terkadang ketika Fatmawati pergi sekolah dia sanggup membawag adiknya pergi ke sekolah kerana tidak ada orang yang akan mengurus Aizil dirumah kerana Aeni juga pergi sekolah.

Ketiga beradik itu selalu pergi ke hutan dengan jalan yang sangat curam, untuk mengambil daun sawit untuk dijadikan penyapu.

 

Untuk pengetahuan ramai Tiga beradik ini berada di Indonesia..

Doakan semoga anak-anak ini diberikan perlindungan Allah dan sentiasa dimurahkan rezeki.. Amin2

SUMBER : JOHODAILY

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Trending

error: Content is protected !!