Connect with us

SEMASA

Hanya Lantang Kritik Konsert Haram Di Arab Saudi, Bekas Imam Masjidil Haram Dipenjara 10 Tahun Serta-Merta

Published

on

bekas imam masjidil haram dipenjara

Hanya Lantang Kritik Konsert Haram Di Arab Saudi, Bekas Imam Masjidil Haram Dipenjara 10 Tahun Serta-Merta

Dunia Islam dikejutkan dengan sebuah insiden antara pihak berkuasa Arab Saudi dan bekas imam Masjidil Haram, Sheikh Saleh Al Talib. Apa yang terjadi sehingga bekas imam Masjidil Haram dipenjara dan dijatuhkan hukuman sedemikian oleh pihak makhamah? Ikuti perkongsian ini sehingga ke penghujung.

Tegur konsert haram dalam khutbah, bekas imam Masjidil Haram dipenjara

bekas imam masjidil haram dipenjara

Ulama terkemuka di Arab Saudi, Sheikh Saleh Al Talib selepas dibicarakan di Makhamah Rayuan Jenayah Khusus di Riyadh, bekas imam Masjidil Haram dipenjara 10 tahun. Pihak berkuasa telah menahan Sheikh Saleh pada bulan Ogos 2018 lalu. Hal ini kerana, dia didakwa menyampaikan khutbah yang ada berunsur kritikan terhadap badan kerajaaan yang menguruskan industri hiburan di negara “padang pasir” itu.

Baginya, apa yang dilakukan oleh kerajaan Saudi memang tidak memberikan kebaikan sama sekali. Tambahan lagi, dia tidak bersetuju dengan penganjuran konsert dan acaran hiburan yang 100% menyimpang dari norma agama dan budaya.

Menurut Kumpulan Hak Asasi berpangkalan di Amerika Syarikat, Democracy for The Arab World Now (DAWN) telah mendedahkan, Sheikh Saleh ditahan tanpa sebarang alasan sejurus menyampaikan khutbah tersebut empat tahun lalu.

Berikutan itu, ramai wartawan dan orang ternama mengecam hukuman penjara ke atasnya dan menyifatkan tindakannya sangat berani untuk menentang pembaharuan yang dilakukan di Arab Saudi.

Pernah jadi hakim terulung, biodata Syeikh Saleh

Syeikh Saleh telah dilahirkan pada 23 Januari 1974 dari keluarga di Semenanjung Arab yang terkenal dengan kecemerlangannya dalam sains, kehakiman, sains Syariah dan al-Quran. Pengalamannya sangat luas dalam ilmu undang-undang dan syariah.

Pernah bekerja sebagai hakim di makhamah tinggi di Riyadh selama tiga tahun, dan pernah juga mengalas tugas menjadi hakim di Makhamah Agung di Mekah.

Suara merdunya dalam mengalunkan ayat-ayat suci Al-Quran mendapat perhatian jutuan manusia di seluruh dunia. Ribuan mendengar khutbahnya di Youtube kerana syarahannya yang sangat baik mengajak ke arah kebaikan.

Dalang disebalik penangkapan Sheikh Saleh

bekas imam masjidil haram dipenjara

Jika anda ikuti perkembangan politik di Arab Saudi, sudah tentu nama Putera Makhota Saudi, Mohammed Salman tidak asing lagi. Hari ini Putera Makhota Saudi sedang giat meneruskan usaha mereformasi masyarakat Arab Saudi dengan menahan puluhan ulama, termasuk imam dan pemimpin terkemuka yang mengkririk misi agenda pembaharuan “topeng barat” yang dibawanya.

Mengulas lebih lanjut tentang konsert haram di Arab Saudi, ia telah berlaku dengan begitu pesat sekali dan berjaya membawa masuk doktrin baru kepada ribuan penonton. Kumpulan K-Pop terkenal, BTS dijemput sendiri oleh Mohammed Salman untuk membuat persembahan di Stadium Antarabangsa Raja Fadh pada hari jumaat beberapa tahun lalu.

Selebriti seperti Mariah Carey, Black Eyed Peas, Sean Paul, Davit Guetta, Enrique Iglesias, Tiesto, OneRepublic, dan ramai lagi juga pernah menjejakkan kaki membuat persembahan di Arab Saudi.

bekas imam masjidil haram dipenjara

Apa yang lebih teruk, kaum wanita banyak diberikan kelonggaran untuk menjadi salah seorang yang hadir menyaksikan kemeriahan tersebut. Mereka boleh memandu, masuk stadium, buka perniagaan tanpa izin suami, masuk panggung wayang, dan tidak wajib pakai abaya lagi. Undang-undang rumah tangga dimansuhkan dan memberikan suatu fenomena yang bakal menjurus kepada perbuatan tidak bermoral.

“Sebuah bandar hiburan berdekatan dengan Riyadh, kira-kira sebesar Las Vegas telah dirancang untuk meningkatkan sektor pelancongan negara itu,” ulas BBC.

bekas imam masjidil haram dipenjara

Keterbukaan minda, dan keghairahan Mohammed Salman memberikan dia pengaruh yang sangat hebat dalam cengkaman politik yang kuat. Jika iman seseorang tidak kuat pastinya mereka juga akan termasuk dalam perancangan bersama dengannya. Bahkan golongan agamawan juga ada sesetengahnya yang mengambil keputusan menutup mulut dan membutakan mata.

Jika ada yang berani menyuarakan pandangan dalam Islam, maka bersiaplah hukuman dunia yang bakal menimpanya atas arahan kerajaan Saudi sendiri.

Cari pemimpin dari nasihat Imam As-Syafie

Suatu hari anak murid Imam As-Syafie bertanya kepadanya,

“Wahai Imam, nanti diakhir zaman kelak akan lahir ramai pemimpin yang zalim jadi bagaimana kami ingin tahu akan pemimpin yang berjuang pada landasan Islam yang betul?”

Jawab Imam As-Syafie, “Kalau kamu ingin mengetahui, kakmu carilah pemimpin yang banyak panah-panah fitnah menuju kepadanya. Maka kamu ikutlah pemimpin yang difitnah banyak itu kerana sesunguhnya dia sedang berjuang di jalan yang benar.”

Sumber: Harian Metro

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Trending

error: Content is protected !!