Connect with us

Kisah

“Lepas Kafan Tunjukkan Muka Saya Pada Anak…” Warkah Terakhir Seorang Ibu Sebelum Meninggal Dunia Dijumpai Pihak Hospital

Published

on

warkah terakhir seorang ibu

“Lepas Kafan Tunjukkan Muka Saya Pada Anak…” Warkah Terakhir Seorang Ibu Sebelum Meninggal Dunia Dijumpai Pihak Hospital

Insan yang bergelar ibu adalah satu dari berjuta anugerah mulia dari Allah kepada manusia. Ia dijelaskan dan dibuktikan pada ayat-ayat Al-Quran dan hadis yang banyak menceritakan tentang kemuliaan seorang ibu. Namun kisah mengenai warkah terakhir seorang ibu sebelum beliau meninggal dunia yang dijumpai oleh pihak hospital ini amat meruntun jiwa dan membuatkan kita untuk berfikir sejenak.

Warkah terakhir seorang ibu sebelum menghembuskan nafas terakhir

warkah terakhir seorang ibu

Tidak ada kita jika tidak ada ibu. Tidak ada kehidupan jika tidak ada yang melahirkan. Beliau adalah ibu yang menjadi kunci kita ke syurga. Warkah terakhir seorang ibu yang dijumpai pihak hospital menjadi berita tular baru-baru ini.

Isi dari surat itu menunjukkan luahan hati seorang ibu yang meniti hari sebelum dijemput Ilahi. Beliau tidak mempunyai keluarga lain dan anak-anak di sisi. Namun yang membuatkan hati terkesan membaca surat ini adalah ketika si ibu ini meminta agar mukanya nanti tidak ditutup setelah dikafankan. Sebaliknya ditunjukkan dahulu kepada anaknya serta memaklumkan bahawa ibunya sudah meninggal dunia.

“Doctor, saya minta tolong kafankan jenaz4h saya ini di hospital. Sebab saya tidak ada keluarga. Ada seorang anak OKU bisu, Imran namanya. Lepas kafan muka saya tunjuk kepada anak saya dan beritahu kepadanya, ibu Imran sudah mati”, tulis ibu tersebut.

Kemudian ada juga disertakan beberapa nombor telifon kenalan yang dimintanya untuk dihubungi sekiranya apa-apa terjadi padanya. Juga untuk memudahkan pihak hospital apabila mahu menguruskan jenazahnya nanti.

Menerusi satu perkongsian di laman Instagram, ibu yang menulis warkah terakhir tersebut dikatakan telah pun meninggal dunia di rumahnya. Namun yang memilukan adalah beliau meninggal sendiri tidak ditemani sesiapa kecuali seorang anak istimewa yang OKU bisu.

Walau bagaimanapun, lokasi dan masa kejadian masih tidak diketahui atau mungkin juga dirahsiakan untuk menjaga penghormatan keluarga.

Ramai yang mendoakan dan simpati dengan nasib anak OKU

Melihat pada ruangan komen, rata-rata para netizen memberikan ucapan takziah dan menzahirkan rasa sebak apabila membaca perkongsian warkah tersebut. Bahkan ada juga yang bersimpati dengan nasib yang bakal menimpa anak OKU yang baru kehilangan ibunya itu.

warkah terakhir seorang ibu

warkah terakhir seorang ibu

Setakat ini perkongsian di laman instagram official_rizalhakimm itu telah mendapat 923 tanda suka, dan lebih dari 100 orang telah meninggalkan komen.

Apa perkara yang perlu dilakukan setelah ibu bapa meninggal dunia?

Sebagai seorang anak atau waris yang masih ada sudah menjadi tanggungjawab kita untuk melaksanakan beberapa tanggungjawab setelah ketiadaan ibu dan bapa. Hal ini untuk memastikan kebaikan bagi yang telah meninggal dan juga insan-insan yang ditinggalkannya itu. Antara cara terbaik yang boleh kita lakukan selepas ibu bapa kita meninggal dunia adalah seperti:

1. Sempurnakan urusan jenazah sehingga keakhirnya

Menguruskan jenazah bermula dari memandikan sehinggalah mengebumikan merupakan hak seorang manusia yang perlu disempurnakan sebaik mungkin. Anak-anak justeru sangat digalakkan untuk turut terlibat secara langsung dalam urusan memandikan, mengkhafankan, mensolatkan, dan mengebumikan.

Jika waktu kecil ibu dan bapa boleh mencuci najis dan memandikan kita, apakah di hujung masanya itu kita tidak bersedia untuk melakukan perkara yang sama seperti mana mereka lakukan dulu? Fikir-fikirkan.

2. Menjelaskan hutang piutang 

Hutang yang dimaksudkan ini terbahagikan kepada dua iaitu hutang kepada Allah SWT dan hutang kepada manusia. Langsaikan segala hutang yang mereka tidak sempat untuk melaksanakannya dengan seadil-adilnya. Contohnya seperti hutang dengan orang, zakat, nazar, atau sebagainya.

3. Melaksanakan wasiat yang ditinggalkan

Menurut Seksyen 2, Enakmen Wasiat Orang Islam Negeri Selangor (1999), wasiat bermaksud seseorang semasa hayatnya telah berikrar mengenai hartanya atau manfaat untuk menyempurnakan sesuatu bagi maksud kebajikan atau sebarang maksud yang dibenarkan oleh hukum syarak selepas meninggal dunia.

Wasiat tersebut mesti ditunaikan dengan adil dan tidak melanggar hukum-hukum dalam Islam.

4. Sedekah jariah

Dalam satu hadis sahih disebutkan bahawa:

Maksudnya: “Apabila seorang manusia meninggal, maka putuslah amalnya kecuali tiga hal, sedekah jariyah atau ilmu yang bermanfaat sesudahnya atau anak yang soleh yang mendoakan untuknya.” – (Hadis Riwayat Muslim, Abu Dawud, at-Tirmizi, Nasaie dan Ahmad)

Ini jelas menunjukkan amalan sedekah jariah yang diniatkan atas nama ibu dan bapa boleh membantu perjalanan mereka di alam sana.

5. Sentiasa mendoakan

Doa anak-anak yang soleh sangat diperlukan oleh seorang ibu dan bapa yang telah meninggal dunia. Oleh itu, lazimkan diri selepas solat untuk sedekahkan Al-Fatihah kepada mereka agar kuburnya sentiasa diluaskan dan diampunkan segala dosa-dosa yang telah lalu.

Hilang jiwa, hilang rasa, saling berduka apabila ibu bapa dijemput Ilahi. Lambat atau cepat kita masing-masing juga akan pergi. Sebaiknya, bahagiakanlah insan-insan ini selagi masih ada.

Sumber: official_rizalhakimm

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Trending

error: Content is protected !!