Connect with us

Keluarga

Usah Fikir Apa Orang Kata, Suami Tolak Stroller & Jaga Anak Tanggapan Pelik Yang Perlu Dibuang Jauh

Published

on

suami tolak stroller

Usah Fikir Apa Orang Kata, Suami Tolak Stroller & Jaga Anak Tanggapan Pelik Yang Perlu Dibuang Jauh

Malaysia terdiri daripada majoriti masyarakat Melayu yang sangat mengamalkan adat dan budaya ketimuran. Salah satu intipati yang biasa didengar dalam masyarakat adalah taboo atau lebih mudah disimpulkan sebagai pantang larang. Sejak zaman dulu lagi, konsep isteri di rumah menguruskan rumah tangga dan anak, manakala suami pula keluar bekerja sudah diamalkan oleh nenek moyang kita. Sehinggalah di dunia moden ini, kaum wanita sudah ramai yang turut setanding mempunyai kerjaya yang hebat seperti kaum lelaki lantas membuatkan corak pengurusan rumah tangga sedikit berbeza. Namun yang peliknya walaupun berada di zaman serba canggih, perbuatan suami tolak stroller di khalayak ramai dan jaga anak di rumah masih dianggap pelik oleh sesetengah masyarakat.

Islam tidak meletakkan semua urusan rumah tangga di bahu isteri

suami tolak stroller

Wanita adalah seorang isteri kepada suaminya, dan ibu kepada anak-anaknya di rumah. Tanggungjawab seorang wanita boleh dianggap sebagai hero dalam keluarga khususnya bagi mereka yang bekerja. Urusan rumah tangga ditambah kerja yang berlambak di pejabat, menyebabkan wanita tidak mempunyai banyak masa kepada dirinya sendiri.

Masakan tidak, selesai sahaja tugas di pejabat, mereka perlu bergegas pulang ke rumah untuk masak, dan menguruskan beberapa hal rumah tangga yang lain. Bahkan hujung minggu yang sepatutnya menjadi waktu istirehat pun, tangan dan kakinya masih laju bekerja di dapur.

suami tolak stroller

Al-Quran sendiri mendidik suami untuk mengauli isteri dengan cara yang baik. Sekiranya ada adat yang bercanggah dengan syariat Islam, adalah lebih penting untuk kita memilih berlandaskan syariat terlebih dahulu. Contohnya jika suami isteri masing-masing sibuk bekerja, tiada yang salah sekiranya suami ringin tulang membantu isteri menguruskan hal ehwal rumah tangga. Tiada yang salah juga jika suami tolak stroller anak ketika isteri sedang sibuk memilih barang di pasaraya.

Papa permissjon & mama permissjon dalam masyarakat Norway?

suami tolak stroller

Berkongsi Azira Aziz di laman akaun Facebooknya berkenaan dengan taboo dalam masyarakat luar negara. Dia yang sudah lama menetap dan bekerja di Oslo, Norway berkata pada mulanya agak pelik melihat para suami tolak stroller merata di mana-mana ketika baru pertama kali sampai di negara yang terletak di utara Eropah itu. Ada kalanya mereka berlari, ada yang sambil berjalan sembang dengan kawan tolak stroller, dan ada juga yang bawa anak lagi seorang sambil tolak stroller.

“Mula terfikir, di mana maknya?”

“Oh, mungkin kerja kot!”

“Kalau tak pun, sedang berpantang di rumah.”

Persoalan demi persoalan ligat singgah di minda.

Rupa-rupanya, negara ini mengamalkan konsep “papa permissjon” dan “mama permissjon”. Kedua-dua dasar ini sudah lama dilaksanakan di Norway, Sweden, dan Iceland. Papa permissjon (kouta ayah) adalah tempoh cuti untuk bapa sebanyak 15 minggu. Manakala mama permissjon (kouta ibu) adalah tempoh cuti untuk ibu sebanyak 15 minggu juga.

Bagi mama permissjon, ibu yang bekerja atau ibu yang sambung belajar, akan mendapat cuti setahun selepas bersalin. Bukan itu sahaja, walaupun bercuti ibu masih mendapat gaji seperti biasa. Jadi mereka boleh menggunakan duit tersebut untuk pulang ke Malaysia sekejap atau membayar apa-apa yang diperlukan.

suami tolak stroller

Tujuan papa permissjon pula adalah untuk memberikan waktu bonding bersama anak dan memberi peluang pada para isteri bekerja atau sambung belajar. Konsepnya masih sama, suami juga akan diberikan gaji seperti biasa semasa tempoh cuti.

Adil bukan? Tambahan lagi dalam papa permissjon ada sebuah kumpulan bersama rakan-rakan yang dipanggil sebagai “trillertur” atau stroller tour. Ada juga kumpulan “berselgruppe” (bapa jaga anak) dengan aktiviti yang menyeronokkan seperti baby yoga, senaman sambil tolak stroller, jumpa ditaman, di cafe, kumpulan belajar bahasa Norway, dan sebagainya.

Anak dapat kawan baru, bapa pun dapat merapatkan ukhuwah dengan rakan-rakan lain. Ini dapat memberikan kelebihan dan manfaat buat kedua-duanya para suami dan isteri dalam menguruskan rumah tangga yang lebih baik.

Konklusinya, wujudnya sikap toleransi, saling faham-memahami, dan bertanggungjawab dalam hubungan suami isteri adalah kunci kepada kebahagiaan yang kekal. Suami isteri perlu lebih berfikiran terbuka dalam membahagikan tugas dalam rumah tangga. Tidak usah menghiraukan apa yang dikatakan orang lain, kerana yang akan melaluinya setiap hari adalah diri kita sendiri.

Sumber: Facebook Azira Aziz

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Trending

error: Content is protected !!