Connect with us

Keluarga

Tiada Seorang Pun Suami Yang Muliakan Isteri Kecuali Hidupnya Akan Dimuliakan Allah, Isteri Cerminan Diri Suami

Published

on

suami yang muliakan isteri

Tiada Seorang Pun Suami Yang Muliakan Isteri Kecuali Hidupnya Akan Dimuliakan Allah, Isteri Cerminan Diri Suami

Memberi bayangan bagaimana kehidupan dalam sebuah perkahwinan, bukanlah mudah sewaktu pasangan di fasa hangatnya percintaan atau pertunangan. Fasa perkahwinan adalah waktu dimana kita akan mengenali pasangan tanpa sempadan. Bila hidup berdua, tidur sekatil, dan makan semeja, barulah semua peribadi pasangan tertonjol secara semula jadi. Jangan terkejut karakter mereka sewaktu bercinta sangat berbeza selepas mendirikan rumah tangga. Namun ingatlah sentiasa bahawa suami dan isteri perlu saling memuliakan antara satu sama lain. Suami yang muliakan isteri, tidak ada yang lebih baik dari kehidupannya juga akan dimuliakan oleh Allah SWT.

Suami yang muliakan isteri rezeki akan terus melimpah

suami yang muliakan isteri

Berkongsi Tuan Haji Hushim Haji Salleh seorang pakar motivasi terkenal di Malaysia memberi penjelasan yang mendalam tentang konteks suami yang muliakan isteri. Tanggungjawab seorang suami dalam rumah tangga bukan sahaja memberikan perlindungan dan menyediakan segala keperluan buat isteri. Namun sebenarnya, dia juga perlu menghargai sebarang bentuk emosi dan perasaan isteri serta menghormatinya bagi memastikan keharmoniaan dalam rumah tangga.

Suami yang muliakan isteri secara tidak langsung juga akan menjemput rezeki masuk dalam kehidupan. Hal ini kerana, dari tindakan suami yang muliakan isteri, dia akan menyebabkan Allah SWT memuliakan dirinya juga.

Dalam masa yang sama tiada seorang pun suami yang menghina isterinya, kecuali Allah SWT juga akan menghina hidupnya. Buktikan jika kita mencintai isteri, maka muliakan dia di hadapan anak-anak, kaum keluarga, sahabat dan rakan, atau sesiapa sahaja.

Jangan biarkan ego kuasai rasa cinta

Lihatlah bagaimana para sahabat melayani isterinya. Saidina Umar Al-Khattab RA hanya terdiam ketika dileteri isterinya. Dan apabila ditanya oleh seorang lelaki tentang hal itu, jawapan Saidina Umar begitu mengejutkan.

“Apa salahnya aku membiarkan isteriku berleter. Bukankah dia yang menjaga aku, anak-anak aku dan rumah tangga. Apalah halnya jika dia sekadar membebel kepadaku.”

Begitu hebat layanan suami yang muliakan isteri seperti Saidina Umar. Biarpun Saidina Umar sangat hebat dan digeruni oleh ramai orang sehinggakan kemarahannya diibaratkan seperti 1000 orang lelaki yang sedang marah. Namun dia sangat menghargai setiap layanan dan bakti seorang isteri.

suami yang muliakan isteri

Diamnya Umar tanda sayangnya dia kepada isteri. Tersenyumnya Umar mendengar isteri berleter adalah tanda dia faham dan menjadi pendengar setia. Kerana bebelan seorang isteri adalah cara mereka meluahkan perasaan.

Begitu juga dengan Rasulullah SAW yang sangat menjaga perasaan isteri lebih-lebih lagi baginda mengahwini Saidatina Aisyah di usia wanita itu masih muda. Jika figura lelaki-lelaki hebat ini juga melalui perkahwinan bersama isteri dengan rintangan dan ranjau yang sama seperti suami pada hari ini. Terpaksa mendengar leteran isteri, dan melalui fasa pasang surut dalam kehangatan rumah tangga, siapalah kita untuk terus membesarkan ego dan hak sebagai suami dalam perkahwinan?

Jika ibu tiket suami ke syurga, isteri adalah jambatan suami ke syurga

Islam sangat memuliakan dan meninggikan darjat seorang isteri dalam perkahwinan. Sehinggakan dalam harta suami, ada bahagian isteri yang dipanggil sumbangan tidak langsung. Sedangkan dalam harta isteri, tiada istilah sumbangan tidak langsung bagi suami.

suami yang muliakan isteri

Menurut seorang peguam syarie, Syazmee Sapian, sumbangan tidak langsung yang dimaksudkan itu boleh dianalogikan seperti ini.

Fatimah seorang suri rumah. Dia tidak bekerja dan tidak mampu memiliki harta. Dalam tempoh perkahwinan hanya si suami yang keluar bekerja dan Fatimah fokus untuk jaga dan menyiapkan segala kelengkapan anak-anak dan suaminya.

Asbab sumbangan Fatimah inilah yang menyebabkan suaminya boleh pergi ke kerja dengan baik dan membeli harta. Ini yang diistilahkan sebagai sumbangan tidak langsung.

Yakni bermakna Fatimah layak untuk menuntut harta-harta suaminya walaupun Fatimah tidak ada sumbangan menyumbang duit dalam harta suaminya. Begitu agama Islam ini sangat mengutamakan wanita dan memuliakannya.

Kesimpulannya, isteri adalah cerminan dari suami. Bagaimana suami melayaninya, begitulah juga yang akan dilakukan oleh isteri. Jika suami kasar melayani isteri, maka wujudlah sikap kasar isteri yang melayani suami. Begitu juga sebaliknya.

Sumber: Nasehat Pernikahan

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Trending

error: Content is protected !!