Connect with us

AGAMA

Solat bersama anak kecil: Nabi Tak Pernah Halau Anak-Anak Ke Saf Belakang

Avatar of majalahilmu

Published

on

Solat bersama anak kecil

Solat bersama anak kecil: Nabi Tak Pernah Halau Anak-Anak Ke Saf Belakang

Nabi dan Anak-Anak di Saf Depan

Dalam riwayat Abdullah bin Syaddad, ayahnya berkata bahawa Rasulullah SAW pernah datang untuk mengerjakan solat malam (Maghrib atau Isyak) sambil membawa Hasan atau Husain. Baginda maju dan meletakkan cucunya tersebut, kemudian mengucapkan takbiratul-ihram dan memulai solat. Di tengah solat, Baginda sujud dengan cukup lama.

Anak Kecil Bermain di Belakang Nabi

Ayah Abdullah berkata,

“Aku mengangkat kepala dan melihat cucu Baginda yang masih kecil itu sedang bermain di atas belakang Baginda, sedangkan Baginda tetap sujud. Maka aku pun kembali sujud.” Setelah selesai solat, para sahabat bertanya, “Wahai Rasulullah, engkau sujud terlalu lama di tengah-tengah solat tadi, sehingga kami mengira telah terjadi sesuatu atau engkau sedang menerima wahyu.”

Solat bersama anak kecil

Sumber : pexels

Rasulullah SAW Menghargai Kanak-Kanak dengan Solat bersama anak kecil

Rasulullah SAW bersabda, “Semua dugaan kalian tidaklah terjadi. Akan tetapi cucuku ini sedang naik ke belakangku seperti sedang menunggang kendaraan. Aku tidak ingin menyudahinya sampai dia benar-benar berhenti sendiri.” [HR. Nasaa no. 1141].

Pengajaran dari Hadis Mengenai Saf dan Kanak-Kanak Solat bersama anak kecil

1. Nabi Membawa Anak Kecil dalam Solat

Nabi Muhammad SAW tidak pernah menghalau anak kecil dari saf orang dewasa. Baginda membiarkan mereka bermain di dalam saf berjemaah, bahkan ketika mereka memanjat belakang Baginda.

2. Anak-Anak Bukan Najis

Menghalau anak-anak dari saf adalah tindakan yang salah. Anak-anak bukan najis, malah mereka adalah amanah Allah yang perlu dididik dengan kasih sayang.

3. Anak Kecil di Saf Imam

Nabi tidak hanya membawa anak kecil ke saf dewasa, tetapi juga membiarkan mereka berada di tempat imam. Ini menunjukkan betapa pentingnya kedudukan mereka dalam solat berjemaah.

4. Saf Tidak Terputus Kerana Solat bersama anak kecil

Saf tidak akan terputus jika anak-anak berada di dalamnya. Saf hanya terputus jika terdapat jarak antara jemaah, dan itu adalah kesalahan orang dewasa, bukan anak-anak.

5. Perasaan Menghalau Orang Tua ke Belakang

Apa perasaan anda jika anda yang sudah tua dihalau ke belakang oleh orang muda? Adakah itu adil? Begitu juga dengan anak-anak, mereka perlu dihormati dalam saf.

6. Datang Awal untuk Saf Hadapan

Jika anda mahu berada di saf hadapan, datanglah awal dan tempah tempat anda di baris pertama. Menghalau orang lain bukan cara yang betul untuk mendapatkan tempat di saf hadapan.

7. Contoh Nabi Membawa Anak-Anak

Nabi Muhammad SAW telah menunjukkan contoh membawa anak kecil ke dalam saf dewasa. Jadi, siapa yang kita ikuti jika kita menghalau anak-anak? Iblis dan Syaitan suka menghalang orang dari kebaikan, jadi janganlah kita menjadi seperti mereka.

8. Surau dan Masjid untuk Semua

Surau dan masjid adalah hak semua umat Islam, termasuk anak-anak kecil. Mereka bukan hak peribadi AJK surau atau masjid yang boleh digunakan untuk menghalau orang lain sesuka hati.

9. Galakan kepada Anak-Anak

Orang dewasa sepatutnya menggalakkan anak-anak untuk bersolat bersama-sama. Mereka perlu dididik dan disiplinkan mengenai solat berjemaah oleh ibu bapa mereka.

10. Bahaya Meletakkan Anak di Saf Belakang

Meletakkan anak-anak di saf belakang menjadikan mereka lebih cenderung bermain dan membuat bising. Ini juga boleh menjadi berbahaya kerana mudah untuk berlaku penculikan. Terdapat beberapa kes penculikan di Malaysia yang berlaku ketika si ayah sedang solat di hadapan, manakala anak-anak di saf belakang.

Solat bersama anak kecil

sumber : pexels

Kesimpulan Solat bersama anak kecil

Nabi Muhammad SAW menunjukkan kasih sayang dan penghargaan terhadap anak-anak dalam solat berjemaah. Menghalau mereka ke saf belakang bukanlah sunnah Baginda. Sebagai umat Islam, kita harus mencontohi Nabi dengan memberi galakan dan pendidikan kepada anak-anak kita, bukan menghalau mereka. Semoga kita dapat mengamalkan ajaran Nabi dengan sebaiknya dan menjaga kesejahteraan anak-anak kita dalam beribadah.

Selamat Beramal.

Jom Like Page Kami Juga Di Facebook Majalah ilmu.

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Trending

MAJALAH ILMU