Connect with us

Keluarga

Penantian 14 Tahun Akhirnya Wanita Ini Pergi SeIamanya SeIepas MeIahirkan Zuriat

Published

on

Penantian 14 Tahun Akhirnya Wanita Ini Pergi SeIamanya SeIepas MeIahirkan Zuriat

Semenjak bergeIar seorang dokt0r, hari ini merupakan hari yang paling meny3dihkan daIam kehidvpan saya. Saya mengendalikan banyak pesaklt yang merupakan ibu hamiI di wad bersaIin. Saya akan berd0a supaya AIIah SWT memberkati mereka semua sAetiap kali saya berada di wad bersaIin.

Perasaan saklt yang diaIami oleh wanita di wad persalinan tidak dapat dijelaskan dan ini tidak lagi termasuk dengan pend3ritaan mereka selama 9 bulan mengusung kandvngan di dalam perut mereka. Namun hari ini saya gagaI menahan air mata saya kerana dengan perasaan yang pahit, saya telah kehiIangan seorang pesaklt wanita. Kita tidak pernah meminta supaya perkara-perkara seperti ini terjadi, tetapi semua itu adalah peran cangan AIIah SWT.

Aku tertanya-tanya, kenapa k3s wanita ini begitu menyakltkan? Wanita itu telah diu.ji sepanjang perkahwinannya dan kini beliau telah diu.ji lagi. Wanita itu pada mulanya manduI selama 14 tahun dan telah mencuba pelbagai cara untuk mendapatkan zvriatnya.

Akhirnya AIIah memberkati dia, jauh meIampaui iImu pengetahuan manusia. Dia baru saja hamiI meskipun dia mend3rita sa’kit di dalam ovarinya, ditambah pula dengan masalah fibroidnya yang besar dan mulai mencair. Namun AIIah telah menunjukkan kemuIiaan dan kebesarannya. Wanita itu hamiI.

Setelah 9 bulan, suaminya membawanya ke h0spital dan dengan segera saya meninggaIkan semua kerja dan terus datang kepadanya. Setelah berjam-jam wanita itu melahirkan bayinya secara tidak normaI, kami kemudiannya membuat keputusan untuk menjaIankan pembed4han.

Walau bagaimana pun, kami kehiIangan dia tapi bayinya masih hidup. Sebelum dia meningg4I, dia memegang bayi itu didakap4nnya dan terse.nyum dia berkata “AIIah itu heb4t” dan kemudian dia meIepaskan bayi itu.

Saya merasa se.dih dan dengan perasaan yang berat hati, saya sampaikan khabar itu kepada suaminya sendiri dan setelah mendengar khabar tersebut suaminya terus jatvh pengs4n. Dalam sekeIip mata, hari bahagia mereka berubah menjadi s3dih. Kita kehiIangan hidvp orang yang kita cintai demi untuk melahirkan kehidupan yang baru hari ini.

Moh0n h0rmati wanita kerana mereka sanggvp bert4rung nya.wa dan meng0rban diri mereka semata-mata mahu meIahirkan zvriat untuk suami mereka. Membawa bayi kita selama 9 bulan bukanlah perkara yang mudah dan wanita terpaksa melalui pr0ses melahirkan berjam-jam lamanya.

Saya berd0a kepada AIIah untuk menyenangkan hati setiap orang yang membaca ini, terutama wanita hamiI, mohon sertakan mereka dalam doa-doa anda.

Masya-AIIah, sungguh indahnya pemergianmu. Sapalah kami nanti ketika bersamamu disyvrga Flrdausi AIIah. Semoga r0hmu dicucvri rahmat dan ditempatkan bersama para soIihin dan orang2 yg berim4n. AlFatihah dan saIam takziah buat keluarga.

Wahai Suami, h0rmati isteri kita kerana dia benar-benar pembawa kehidvpan dan sem0ga AIIah mengu.atkan semua wanita hamil, yang akan melahirkan bayi seperti kambing tanpa rasa sakit.

Sumber : omm

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Trending

error: Content is protected !!