Connect with us

Kisah

Payah Jumpa Yang Macam Ni, Pemuda Rajin Kerja Merantau Jauh Tapi Masih Ingat Hantar Duit Gaji Pada Keluarga Di Kampung

Published

on

pemuda rajin kerja

Anak yang baik, dia tidak akan memikirkan bila, di mana, atau bagaimana caranya untuk terus berbakti dengan kedua orang tuanya. Anak yang baik akan terus berbakti tanpa kenal erti penat lelah kerana dia tahu mak ayah adalah pinjaman yang perlu disyukuri selagi mana mereka masih ada di dunia ini. Anak yang baik juga tidak akan pernah mengeluh untuk memberi dan memenuhi kasih sayangnya sehingga ke hujung hayat. Ini adalah kisah seorang pemuda rajin kerja yang patut dijadikan contoh dan teladan bagi anak muda hari ini.

Pemuda rajin kerja merantau jauh, sara keluarga hidup menumpang di rumah atuk

pemuda rajin kerja

Perkongsian dari kisah seorang anak sulung oleh Pe Chey ini menyentap hati ramai orang. Sejak kecil sudah terbiasa hidup berdikari menjadikan seorang pemuda ini sudah lali dengan ujian dan cabaran kehidupan. Walaupun masih darjah 6 ketika itu, dia sudah mengambil upah membuat kerja-kerja kampung. Sanggup merantau jauh ke negeri orang, pemuda rajin kerja demi mencari pendapatan yang halal buat menyara keluarga di kampung.

Setiap kali gaji, separuh dari gajinya diberikan kepada ibu dan empat adik-adiknya di kampung yang ketika ini sedang menumpang berteduh tinggal di rumah atuk. Dia bukanlah seorang pegawai yang segak berbaju kemeja setiap hari, bukan juga berjawatan tinggi di mana-mana industri. Dia hanya “budak stesen minyak” yang perlu mengangkat dan mengumpul sampah.

pemuda rajin kerja

Meninggalnya seorang ayah sebagai tempat bergantung hidup, mak terpaksa kerja kilang untuk menyara kehidupan mereka sekeluarga. Sebagai anak sulung, dia tidak lepas tangan akan tanggungjawab ini begitu sahaja. Sungguhpun mempunyai kerja tetap tetapi setiap hari Ahad dia akan kerja part time di stesyen minyak dari 8 pagi sampai 8 malam untuk cari duit tambahan.

Motor second hand yang dibeli hasil duit dia simpan sendiri sejak sekolah menengah dulu itulah yang dipakai sehingga hari ini. Duit gaji, lepas bayar apa yang patut, separuh dia hantar ke kampung. Allahhuakbar. Memang payah hendak jumpa pemuda rajin kerja dan masih ingat keluarga sepertinya.

Pandai-pandai nak hidup duduk seorang diri

Dia sempat sambung belajar. Setiap kali habis kelas, dia akan datang kerja setiap hari. Masa praktikal waktu PKP memang azab duduk jauh. Pandai-pandailah hendak hidup katanya tadi.

“Masa kau datang sini nak belajar dulu, kau datang sorangkan? Ayah tak hantarkan?”

“Ya bang, saya datang sorang. Pandai-pandai nak hidup. Tak tau saya tanya. Jenuh jugaklah dulu. Macam jakun pun ada.”

Allahuakbar. Pemuda rajin kerja yang macam ni memang berbeza. Dia ada jati diri yang kuat. Tidak mahu menyusahkan mak ayah. Rajin kerja, pandai cari duit dan tidak lupa mak serta adik-adik di kampung.

Setahun sekali balik kampung sebab kumpul cuti tahunan nak balik seminggu

pemuda rajin kerja

“Saya jarang balik kampung, bang. Setahun sekali. Saya kumpul cuti tahunan, baru balik. Dapatlah seminggu kat kampung.”

Dia bukan tidak mahu balik kampung tetapi dia cari duit dan gigih kerja. Ada duit dia simpan. Memang tidak fikir hendak membuang masa, membazir, atau berjoli dengan gaji. Cakap pasal “awek”? “Awek” mana hendak budak yang macam ini. Tapi budak inilah bagus kalau buat jadi suami.

“Baliklah sesekali kalau boleh. Jangan tinggalkan mak tu lama sangat. Kesian mak dengan adik-adik. Buat apa pun, kau kena ingat. Dulukan mak dalam apa-apa hal. Jangan lupakan mak dengan adik-adik tu. Kau takde siapa kecuali diorang sekarang.”

Siapa sangka kesusahan keluarga ini sehingga mak dan adiknya terpaksa menumpang di rumah atuk. Mungkin ada kisah pahit yang lebih sukar ditelan tetapi tidak diceritakan. Siapa tahukan.

Doakan pemuda rajin kerja ini

Sebelum Pe Chey bertolak balik, sempat dia hulurkan duit minyak motor dan duit makan kepada pemuda itu. Mulanya pemuda itu menolak.

“Abang bagi bukan sebab kesian. Abang bagi sebab abang kagum kau rajin. Susah dah nak jumpa budak macam kau dik. Kerja elok-elok. Kau pandai dah buat keputusan. Tak payah abang nasihat banyak sebab abang tau kau pandai bawa diri.”

“Terima kasih banyak abang. Terkejut saya jumpa orang macam abang hari ini. Jarang jumpa boleh sembang lama, lepas tu hulur gini.”

“Abang pun dulu baya kau susah dik. Abang pernah merantau, abang pernah takde duit makan. Abang faham situasinya macam mana.”

Pemuda itu hanya angguk dan senyum lalu mengucapkan terima kasih.

pemuda rajin kerja

Sempat Pe Chey berseloroh untuk minta izin ambil gambar pemuda itu dan menulis kisahnya. Dia izinkan tanpa mengenali siapa Pe Chey sebenarnya. Pe Chey atau Cikgu Nor Faisal Ishak adalah seorang guru yang sudah hampir 23 tahun bergelar pendidik sebelum menjadi Guru Bahasa Melayu.

Dia pernah menjawat jawatan sebagai Guru Bimbingan Kaunseling Daerah dan dilantik sebagai jurulatih Hoki Selangor team wanita U15 projek Tunas Cemerlang. Guru hebat ini sangat aktif mengarang di Facebook berkenaan kisah-kisah yang menyentuh hati dari sisi seorang pendidik.

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Trending

error: Content is protected !!