Connect with us

Kisah

Duit Dalam Dompet RM1 Pun Tak Ada, Pemuda Berketurunan Tionghua Ini Bantu Pak Cik Tinggal Di Stesen Minyak Sejak 5 Tahun

Avatar of hannani juhari

Published

on

pak cik tinggal di stesen minyak

Duit Dalam Dompet RM1 Pun Tak Ada, Pemuda Berketurunan Tionghua Ini Bantu Pak Cik Tinggal Di Stesen Minyak Sejak 5 Tahun

Bagi masyarakat Sabah pasti nama Adrian Edy sudah tidak asing lagi sebagai seorang aktivis kebajikan. Banyak sumbangan dan bantuan telah beliau lakukan tidak kira agama dan bangsa. Semuanya dilayan dengan adil dan penuh tulus. Kali ini beliau bersama misi membantu seorang pak cik tinggal di stesen minyak sejak 5 tahun lalu di Putatan, Sabah.

5 tahun pak cik tinggal di stesen minyak bersendirian, tiada elektrik dan air

pak cik tinggal di stesen minyak

Susahnya kita, mungkin sebenarnya ada lagi orang lain yang lebih susah dari kita. Kisah-kisah orang yang tinggal di pondok usang dan serba kekurangan itu mungkin sudah biasa. Tetapi kisah seorang pak cik tinggal di stesen minyak terbiar, jarang-jarang kita dengar.

Siapa sangka sebuah stesen minyak terbiar yang menjadi tempat huni binatang-binatang perosak, dan berbisa rupanya adalah istana kecil seorang warga emas sejak 5 tahun dulu. Lebih dekat dikenali dengan panggilan Pak Cik Osong, katanya dia sudah lama tinggal bersendirian dalam premis tersebut yang tidak mempunyai bekalan elektrik dan air langsung.

Kisahnya telah menarik perhatian ramai pihak terutamanya seorang jejaka aktivis kebajikan berketurunan Sino Kadazan, Adrian Edy Siaw Chee Hua atau lebih dikenali sebagai Adrian Edy. Aktivis berumur 26 tahun itu, telah berkunjung ke stesen minyak terbiar tersebut pada hari Isnin dan Rabu lalu.

pak cik tinggal di stesen minyak

“Saya dapat komen di Facebook mengenai kisah Pak Cik Osong ni. Jadi pada hari Isnin malam saya pergi ke stesen minyak terbiar itu untuk buat tinjaun. Dia sebenarnya berasal dari Semporna, dah lima tahun duduk di situ. Sejak tahun 2017 lagi,” kata Edy.

Dikongsikan perjalanan Pak Cik Osong sebelum dia menjadi penghuni tetap di sana, sebenarnya datang ke Kota Kinabalu sejak 1996. Sebelum ini pernah berpengalaman bekerja sebagai pengawal keselamatan dan akhir sekali di stesen minyak sebelum ia ditutup terus.

Warga emas ini turut dikurniakan dua orang anak yang tinggal di Semporna dan Kuala Lumpur, namun dia tidak membahas lanjut tentang perkara tersebut.

Menurut Adrian Edy, misi bantuan pak cik tinggal di stesen minyak ini adalah yang paling sedih pernah beliau jumpa. Dia sendiri tidak menyangka ada pak cik tinggal di stesen minyak terbiar.

“Dia tidur malam guna lilin, masak pun guna kayu api. Itu pun kalau ada barang. Kadang-kadang ada orang hantar makanan untuk dia, tetapi tidaklah selalu,” ujarnya penuh prihatin melihat keadaan warga emas tersebut.

Walaupun duduk di tempat terbiar tetapi sangat menjaga kebersihan

Kekaguman Edy kepada pak cik itu bertambah tinggi apabila beliau sendiri melihat biarpun pak cik tinggal dalam premis terbiar tetapi sangat teliti dalam soal kebersihan. Bahkan semua barang keperluannya disusun dengan sangat rapi seakan-akan berada di sebuah rumah sebenar.

“Sangat terharu bila jumpa dia. Biasanya kita fikir tempat terbiar mesti kotor dan berbau. Namun apabila saya masuk sahaja, memang terkejut! Sangat bersih dan kemas. Baju tergantung rapi, tilam pun tersusun,” ujarnya lagi.

Bukan itu sahaja, Pak Cik Osong sangat menjaga solat. Tempat solat di masjid berdekatan juga lebih tinggi dari tempat tidurnya. Dia sering kelihatan menyapu sampah di masjid tersebut.

Edy yang kebetulan tidak menyiapkan apa-apa keperluan untuk disumbangkan pada hari Isnin ketika pertama kali dia datang itu, hanya sempat memberikan roti kepada Pak Cik Osong. Lalu dia berjanji untuk datang semula pada hari Rabu untuk menyantuni warga emas itu bersama empat lagi rakannya.

Pilih untuk dibelikan makanan kucing berbanding motor atau bilik sewa

Adrian Edy datang semula pada hari Rabu seperti yang dijanjikan. Beliau membawa Pak Cik Osong ke sebuah pasar raya untuk membeli barang keperluan. Dia turut menawarkan tempat tinggal yang selesa dan pengangkutan peribadi seperti motor atau basikal untuk diberikan.

pak cik tinggal di stesen minyak

Namun, Pak Cik Osong menolak tawaran tersebut kerana tidak mahu menyusahkan sesiapa. Sempat juga beliau tanyakan apa yang warga emas itu makan pada hari Selasa. Katanya dia makan roti yang diberikan pada hari Isnin malam. Ini bermaksud memang tiada makanan sama sekali pada hari Selasa.

“Saya tanya dia, apa yang dia perlukan? Saya nak beli motor atau basikal, tapi dia tak mahu. Saya tawarkan bilik sewa pun dia tak mahu. Kalau dia nak, saya akan bayar sewa setiap bulan untuknya,” kata Adrian Edy.

Beliau menghadiahkan Pak Cik Osong dapur gas untuk mengantikan kayu api yang digunakannya. Berkongsi Adrian, ketika di pasar raya warga emas itu lebih tertarik untuk membeli makanan kucing berbanding memikirkan tentang keperluan dirinya yang lebih penting.

Dia masih fikirkan mengenai tiga ke empat ekor kucing yang berkeliaran di kawasan stesen minyak terbiar itu kerana takut kelaparan walaupun dalam keadaan serba kekurangan sedemikian.

Di usia 66 tahun, sangat sukar untuk Pak Cik Oosng mendapatkan pekerjaan bagi menyara hidupnya. Dalam dompet RM1 pun langsung tiada. Semoga Tuhan sentiasa merahmati Pak Cik Osong.

Sumber: Tik Tok @adrianedy7

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Trending

MAJALAH ILMU