Connect with us

Kisah

Kongsi Rahsia Hidup Lebih 110 Tahun, Walaupun Nenek Ini Sudah Capai Usia Lebih 110 Tahun, Tapi Tidak Pernah Tinggal Solat, Mengaji Dan Zikir

Published

on

Kongsi Rahsia Hidup Lebih 110 Tahun, Walaupun Nenek Ini Sudah Capai Usia Lebih 110 Tahun, Tapi Tidak Pernah Tinggal Solat, Mengaji Dan Zikir

Nikmat yang dilimpahkan Allah SWT kepada manusia tidak pernah putus, malah setiap detik bermula dari seketul darah dan daging dalam rahim, menghela nafas di dunia hingga ke kehidupan akhirat abadi. Umur dan rezeki ialah rahsia Allah SWT. Namun, ia suatu yang pasti seperti diyakini seluruh manusia sekalipun yang berfahaman ateis.

Al-Quran sendiri menyatakan dengan jelas seperti firman Allah SWT: Kemudian kamu dilahirkan sebagai bayi, kemudian kamu (dipelihara) hingga sampai ke peringkat umur dewasa, kemudian kamu (dipanjangkan umur) hingga menjadi dewasa kemudian tua, (dalam pada itu) ada antara kamu yang dimatikan sebelum itu. (Ghafir: 67)

Tua menjanjikan fasa kehidupan berbeza kerana kekuatan fizikal, nafsu dan produktiviti semakin menyusut. Justeru, masa tua sewajarnya diisi aktiviti bersifat pengabdian diri kepada Allah SWT sebagai persediaan. Ini kerana kejayaan hakiki mukmin yang berakidah adalah kejayaan di alam akhirat.

Berzikir dan membaca al-Quran menjadi amalan seorang wanita warga emas, Siti Meriam Jusoh dari Kampung Pasir Golok, Ketereh yang kini usianya mencecah 110 tahun.

Siti Meriam berkata, dia juga tidak mengalami sebarang penyakit kronik kerana mengamalkan pemakanan sihat setiap hari dan pada masa sama bersyukur diberi umur yang panjang serta masih boleh berjalan walaupun dalam keadaan bongkok.

Katanya, jika mengikut butiran kad pengenalannya usianya kini 96 tahun, namun dia mendakwa usianya kini mencecah 110 tahun berdasarkan tanda bunga yang terdapat di kad pengenalan.

“Sejak di usia muda ‘diari’ kehidupan mak cik sudah dihiasi dengan alunan zikir serta membaca ayat suci al-Quran ketika duduk bersendirian di rumah, selain suatu ketika dahulu pernah menjadi guru mengaji kepada anak-anak penduduk kampung.

“Bagaimanapun disebabkan faktor usia, pergerakan mak cik sedikit terbatas kerana keadaan fizikal dan berjalan dalam keadaan bongkok selain kedua-dua mata kabur sejak tiga tahun lalu dan pendengarannya juga kurang jelas.

“Walaupun kekuatan fizikal mak cik semakin lemah disebabkan usia yang semakin tua, mak cik tidak pernah meninggalkan amalan wajib iaitu solat fardu lima waktu meskipun terpaksa menunaikan solat dalam keadaan duduk,” katanya ketika ditemui di rumahnya di Kampung Pasir Golok, di sini, hari ini.

Ibu kepada tiga anak, enam cucu dan 20 cicit ini berkata, anak bongsunya Saudah Jusoh, 73, turut tinggal bersama selepas kematian arwah suaminya sejak beberapa tahun lalu.

“Pada Ogos tahun lalu, Saudah diserang angin ahmar sebelah kanan badan dan sejak itu, kami saling bergantung harap antara satu sama lain, tetapi pada masa sama cucu yang tinggal berdekatan akan bergilir-gilir tidur di rumah kerana bimbang berlaku perkara tidak diigini.

“Bagi makan dan minum kami dua beranak pula, setiap hari cucu yang tinggal berdekatan tidak pernah ketinggalan menghantar makanan ke rumah,” katanya.

Katanya, walaupun arwah suaminya sudah lama meninggal dunia iaitu lebih 30 tahun lalu, dia bersyukur kerana dipanjangkan usia dan Alhamdulillah dapat meneruskan hidup bersama anak, cucu serta cicitnya.

Sementara itu, cucu perempuannya, Siti Sarwani Abdullah, 41, berkata dia sentiasa memantau keadaan kesihatan neneknya itu selain melawat wanita itu setiap hari.

“Kami sekeluarga bersyukur kerana ibu masih sihat. Dia seorang yang istimewa kerana tidak ramai warga emas yang hidup hingga usia lebih 100 tahun,” katanya.

VIDEO:

Majalah ilmu: Persiapan kejiwaan dan kerohanian perlu dimulakan sewaktu muda. Perubahan dibawa mestilah mencakupi unsur hubungan dengan Allah SWT dan hubungan sesama manusia.

Usah diharapkan perubahan diri akan berlaku secara automatik, bak kata peribahasa Melayu rupa boleh diubah, tabiat dibawa mati. Perubahan perlukan kepada proses dan mujahadah melawan hawa nafsu kuat.

Semoga kita semua diberi kekuatan dan semangat untuk sentiasa memperbaiki diri sedikit demi sedikit. Insyallah dengan semangat kita melawan kemungkaran semoga Allah SWT memberi berkat dalam hidup kita Aamiin.

Sumber: Berita harian

Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Jangan Lupa Juga Untuk Follow Kami Di Majalah Ilmu

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Trending

error: Content is protected !!