Connect with us

Kisah

“Kalau Langsung Tak Ada Duit, Jangan Tahan Lapar,” Nasi Lemak Percuma Untuk Pelajar, Nak Bayar Tapi Masih Kira Duit Syiling Depan Kedai

Published

on

nasi lemak percuma untuk pelajar

“Kalau Langsung Tak Ada Duit, Jangan Tahan Lapar,” Nasi Lemak Percuma Untuk Pelajar, Nak Bayar Tapi Masih Kira Duit Syiling Depan Kedai

Kata orang, dalam menjual kita boleh bersedekah dengan cara yang paling mudah iaitu meringankan perkara yang kita rasa berat untuk buat. Tidak semua orang berniaga hanya semata-mata mencari keuntungan peribadinya. Ramai peniaga yang bermurah hati untuk bersedekah dengan cara memberi makanan percuma, atau melebihkan kuantiti dalam satu hidangan tanpa menaikan harga. Mengintai semula zaman ketika dulu kita menuntut ilmu di menara gading, boleh dikatakan ia memberi seribu satu pengalaman yang cukup mendewasakan diri. Berjumpa dengan pelbagai latar belakang pelajar. Ada yang ke kelas menaiki kereta mewah, dan ada juga yang terpaksa mengutip duit syiling untuk menambah duit belanja. Nasi lemak percuma untuk pelajar, ikuti kisah Kak Siti Aishah bagaimana peribadinya boleh menjadi contoh kepada peniaga lain di luar sana.

Datang sini ada nasi lemak percuma untuk pelajar!

nasi lemak percuma untuk pelajar

Makanan murah itu biasa, tetapi jarang-jarang sekali kita dengar makanan percuma. Tambahan lagi, nasi lemak percuma untuk pelajar yang ditawarkan ini lengkap dengan isinya seperti kacang, timun, ikan bilis, dan lauk-pauk lain.

“Adik-adik pelajar, kalau tak ada langsung duit jangan tahan lapar. Datang sini beritahu, saya belanja. Saya pun pernah jadi pelajar. Jangan malu,” itu nota yang ditampal di hadapan gerai jualannya di kafeteria Universiti Teknologi Malaysia (UTM), Skudai, Johor baru-baru ini.

Biasanya orang yang lebih mudah memahami perasaan orang lain adalah orang yang pernah melalui perkara yang sama sepertinya. Begitulah Kak Siti Aishah Othman, 32 tahun yang tidak terkecuali bergelut dengan kepayahan hidup ketika zaman di universiti dulu.

nasi lemak percuma untuk pelajar

Dia yang merupakan seorang anak yatim sejak kecil, sudah terbiasa dengan hidup serba kekurangan. Sebagai seorang kakak, dia nampak sendiri bagaimana jerih payah arwah maknya mencari rezeki demi menyara kehidupannya bersama lapan lagi orang adik-beradik. Mana tumpahnya kuah, kalau tidak ke nasi, itulah yang boleh digambarkan dengan kerjaya Kak Aishah sekarang. Perniagaan nasi lemak ini dulu diusahakan oleh maknya, kemudian dia menjadi penerus kepada resepi turun-temurun itu.

nasi lemak percuma untuk pelajar

Arwah mak memang suka bersedekah sampai saya marah sebab takut rugi

Menceritakan kembali memori bersama mak, Kak Aishah sangat memuji sikap arwah maknya yang suka bersedekah dengan orang. Sikap pemurah arwah yang terlalu baik itu sehingga menyebabkan Kak Aishah memarahinya kerana barang basah yang dibeli dengan modal sendiri akan menjadikan mereka rugi.

Mungkin ketika itu dia masih tidak faham apa yang dirasakan sebagai seorang peniaga. Setelah lebih sebulan berniaga sendiri di UTM, akhirnya dia mulai faham maksud dari perbuatan arwah maknya yang gemar memberi makanan percuma itu.

“Hanya insan yang lapar akan faham perut lapar,” ungkapan yang jelas mengambarkan jawapan kepada sikap pemurah anak beranak ini.

Bayar makanan RM1 pakai duit syiling, tak jemu makan benda sama

nasi lemak percuma untuk pelajar

Harga nasi lemak biasa yang dijual di kedai Kak Siti ini serendah RM1 sahaja. Hal ini disebabkan, dia sedar ramai pelajar dari latar belakang yang tidak berkemampuan.

Bermula dari dia menyedari beberapa orang pelajar selalu datang ke kedainya untuk memesan nasi lemak biasa tanpa jemu. Pelajar tersebut memesan nasi lemak yang sama berulang kali dan membayar pula RM1 dengan menggunakan duit syiling yang dikorek dari kocek seluar.

Dari situ, Kak Aishah faham akan bebanan kewangan yang dihadapi pelajar tersebut walaupun dia tidak pernah mengadu tidak ada duit semasa membeli makanan. Nasi lemak percuma untuk pelajar ini adalah caranya yang tersendiri untuk meringankan beban mereka.

nasi lemak percuma untuk pelajar

Menurutnya, rasa letih dan lelah berniaga boleh hilang serta merta apabila melihat wajah para pelanggannya yang gembira dan ceria. Setiap hari, dia akan menyimpan 10 bungkus nasi lemak percuma untuk pelajar yang tidak berkemampuan dari jam 7 pagi hingga 12 tengah hari.

Antara cabaran kemelut harga barang dan ihsan seorang manusia

Nasi lemak biasa dijual dengan harga RM1, nasi lemak berlauk ayam goreng berempah dijual dengan harga RM4, dan nasi lemak pelbagai jenis lauk seperti sambal udang dan rendang ayam dijual dengan harga RM5. Kalau diikutkan harga barang basah khususnya ayam di pasaran, harga makanan yang ditawarkan Kak Aishah jauh lebih murah berbanding gerai lain.

nasi lemak percuma untuk pelajar

Walaupun begitu, dia yang terpaksa meletakkan harga RM5 sebagai harga yang paling mahal di gerainya acap kali memohon maaf kepada pelanggan jika dirasakan terlalu mahal. Jika ikutkan untungnya memang tidak seberapa tetapi melihat pelajar lain kenyang dan mampu meneruskan pelajaran itu sudah cukup bermakna buat ibu kepada seorang cahaya mata ini.

Abu Hurairah RA menyebut Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:

“Tiada suatu pagi (hari) pun yang dilalui seorang hamba melainkan akan ada dua malaikat turun dan berdoa, “Ya Allah! Berikanlah kepada pemberi sedekah ganti (sedekahnya), manakala malaikat satu lagi berdoa, “Ya Allah! Berikan kepada orang yang menahan (sedekah dan kededut) kemusnahan.” – (Hadis Riwayat Sahih Bukhari dan Muslim)

Semoga kita tergolong dalam orang-orang yang didoakan malaikat dengan keluasan rezeki yang berlipat kali ganda. Sesungguhnya dalam rezeki kita, terselit rezeki orang lain untuk kita berikan.

Sumber: mStar

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Trending

error: Content is protected !!