Connect with us

Keluarga

“B0d0h Punya Anak! Lebih Baik Besarkan B*Bi Dari Kau,” Mak Ayah Marah Anak Guna Perkataan Mencarut & Kesat, Bunuh Jiwa Anak Dengan Tekanan Emosi

Published

on

mak ayah marah anak

“B0d0h Punya Anak! Lebih Baik Besarkan B*Bi Dari Kau,” Mak Ayah Marah Anak Guna Perkataan Mencarut & Kesat, Bunuh Jiwa Anak Dengan Tekanan Emosi

Kita sering dibayangi dengan ungkapan, “marahnya mak ayah pada anak tandanya dia sayang.” Benar sekali, kerana sayanglah dia menasihati kita agar tidak mengulangi kesalahan yang sama dan menjadi anak yang berguna. Namun begitu, mak ayah marah anak dengan menggunakan perkataan kesat, mencarut, dan menjatuhkan kehormatan anak di hadapan orang boleh memberi kesan kepada psikologi yang mendalam kepada mereka hingga bila-bila.

Mak ayah marah anak terlampau ikut emosi boleh bunuh jiwa anak dalam diam

mak ayah marah anak

Berkongsi video dari seorang Pegawai Psikologi (Kaunselor) Kementerian Kesihatan Malaysia (KKM) di akaun Tik Toknya ada membincangkan tentang isu mak ayah marah anak menggunakan bahasa-bahasa kesat atau carutan yang hina. Dia tertarik untuk mengulas isu ini oleh kerana kebanyakan masalah pesakit depresi dan stress yang dirujuk kepadanya bermula dari perkataan mak ayah di rumah.

“Kau ni b0d0h!”

“Anak tak guna! Anak si4l”

“Kau ni lebih teruk dari b4bi. B4bi tu pun kalau dijaga boleh jadi makanan pada orang. Kau ni nak jadi apa?”

“Pel4cur… pukim4k…”

mak ayah marah anak

Pesakit rata-rata meluahkan apa yang terbuku di hati mereka. Satu per satu perkataan dan ayat yang keluar dari bibir mak ayah sangat tajam menusuk bukan sahaja ke hati tetapi jiwa anak. Anak yang tidak mampu melawan akan diam dan hanya terus mendengar. Namun apa yang didengar mereka tidak masuk di telinga kanan dan keluar di telinga kiri. Mereka akan simpan kata-kata itu, hadamkannya, dan pendam. Lama kelamaan, perkataan tersebut akan menghantui anak dan membunuh jiwa mereka dalam diam.

Bila mereka ada keluarga dan anak sendiri, tidak mustahil perkara yang sama akan dilakukan juga. Malah tidak terkecuali ada segelintir anak yang takut untuk mendirikan rumah tangga atau mengecapi kebahagiaan membina keluarga sendiri oleh kerana rasa fobia yang disimpannya dulu.

Kena faham, setiap anak tidak sama cara pendekatan

Dalam psikologi anak, mak ayah perlu faham setiap anak tidak akan sama cara pendekatan yang digunakan. Anak sulung berbeza karakternya dengan anak bongsu. Anak kedua berbeza pula tingkah lakunya dengan anak ketiga. Begitulah juga sebaliknya.

Dalam melayani, mendidik, atau memarahi, mak ayah perlu lebih peka kepada bagaimana seorang anak itu mampu menerima apa yang disampaikan. Jika tidak, bagaimana boleh wujudnya anak visual, auditori, dan kinestetik?

mak ayah marah anak

Dulu mak ayah diajar kasar pun jadi “orang”

Tentu, setiap mak ayah mempunyai cara tersendiri dalam mendidik anak. Ada yang mahu bertegas, ada yang lebih santai dan ceria, ada yang terapkan disiplin diri yang tinggi, dan tidak terkecuali mak ayah marah dengan kata-kata dan perbuatan yang kasar.

Semua mak ayah yakin didikan yang dipilih adalah bertujuan untuk anak kekal berdisiplin, sentiasa membanggakan mak ayah di hari tua, dan yang pasti menjadi “manusia”. Tidak kurang hebatnya mak ayah yang memilih untuk mendidik anak menggunakan cara bagaimana ibu ayah mereka terdahulu mendidik mereka.

“Didikan turun-temurun” sebenarnya tidak salah untuk diamalkan. Namun berapa ramai mak ayah yang mengamalkannya di luar sana mampu menukar corak didikan tersebut mengikut acuan sekeliling?

Perkara asas yang perlu mak ayah sematkan di kepala adalah mendidik anak jangan sampai merosakkan masa depan mereka. Tegur jangan sampai menghina, menasihati jangan sampai menguris hati, dan memarahi pula jangan sampai mencaci.

9 teguran menurut pakar mengikut kaedah mendidik yang betul

mak ayah marah anak

Ini adalah sembilan teguran yang kerap diulas oleh pakar perkembangan kanak-kanak setiap kali berkongsi mengenai cara didik anak yang betul. Antaranya seperti:

  • Beri sokongan
  • Elakkan kritikan
  • Mengejek atau perli
  • Menyalahkan anak
  • Merebut perhatian
  • Pandangan salah
  • Mengawal duit anak
  • Mendiamkan diri
  • Paksa anak kejar cita-cita

Di akhir video, pakar sempat menasihati kepada mak ayah yang pernah memarahi anak dengan cara cacian dan makian seperti ini agar bermuhasabah diri. Ada segelintir mak ayah yang takut turunkan ego mereka kerana bimbang dirinya sudah tidak dipandang hormat oleh seorag anak. Itu adalah pemikiran yang salah dan perlu diperbetulkan. Mak ayah yang hidup dengan ego mereka tanpa mengambil berat kepada perasaan anak secara tidak langsung boleh merosakkan emosi anak dalam jangka masa panjang.

Bagi anak yang tertekan berada dengan situasi seperti ini, jangan pendam perasaan seorang diri. Boleh kongsikannya dengan berjumpa dengan pakar dan kaunselor di klinik-klinik kesihatan untuk bantuan lanjut.

Konklusinya, didikan anak dengan cara agama dan penerapan dari bagaimana Rasulullah SAW mendidik anak adalah yang terbaik. Utamakan didikan sejak dari kecil lagi. Semoga Allah memberikan kita kekuatan, kesabaran, dan jiwa yang tenang untuk mendidik anak dalam dunia penuh cabaran ini. Anak adalah amanah, dan ia tanggungjawab serta jihad kita membesarkannya.

Sumber: Tik Tok @kaunselor_afandy_st

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Trending

error: Content is protected !!