Connect with us

Kisah

Kisah orang yang ma’ti dengan senyuman membuktikan bahawa ada kematian yang indah

Published

on

Kisah orang yang ma’ti dengan senyuman membuktikan bahawa ada kematian yang indah

Sememangnya tidak sedikit orang yang menunggu saudara mara yang mengalami kematian boleh berasa takut. Namun, ternyata tidak semua orang yang meninggal dunia seolah-olah menderita.

Kematian adalah fitrah semua makhluk hidup. Banyak perkara yang membuatkan seseorang itu takut kepada kematian, dari cinta yang terlampau kepada dunia, sehinggalah keperitan perit yang mesti datang kepada setiap makhluk yang nyawanya dicabut.

Malah, terdapat banyak kes di mana manusia kelihatan begitu selesa ketika roh meninggalkan jasad. Berikut adalah kisah orang yang meninggal dunia meninggalkan senyuman.

Haris Hilmawan Jundany Al Hafid

Baru-baru ini, sekeping gambar tubuh lelaki muda yang sedang tersenyum mengundang kekecohan di alam maya. Foto yang dimuat naik oleh Reza Jannata itu menunjukkan seorang pemuda sedang memejamkan mata sambil tersenyum. Pada pandangan pertama, foto itu kelihatan begitu hidup.

Bagaimanapun, kapsyen yang ditulis di sebelahnya menyatakan Haris Hilmawan telah meninggal dunia pada 29 Ogos 2017 jam 11.00 WIB. Pemuda penghafaz al-Quran yang juga seorang ustadz itu diketahui menghidap penyakit sama seperti Allahyarham Olga Syahputra iaitu penyakit meningitis.

Diketahui, semasa hayatnya, Haris merupakan seorang pemuda yang cemerlang, bukan sahaja menghafal al-Quran, beliau juga merupakan lulusan Ma’had Aly Annuaimy Jakarta Selatan dan pernah dianugerahkan sebagai duta Arab Saudi.

Bukan sahaja perkara yang berkaitan dengan akhirat, Haris juga seperti anak muda lain yang suka mengembara. Harris paling gemar mendaki.

Kecintaannya kepada alam menyebabkan Haris tidak suka apabila ada orang yang mencemarkan gunung, maka setiap kali dia mendaki gunung, Haris turut mengutip sampah. Sebelum meninggal, Haris juga sempat mendaki gunung malah memuat naik foto dirinya yang baru mendaki sambil membawa guni sampah.

Miftahul Jannah

Kisah kematian Miftahul Jannah atau biasa dipanggil Mita juga tidak kurang viral. Sebabnya, gadis muda ini juga mati sambil tersenyum. Wajahnya juga menunjukkan ketenangan.

Kisah mengharukan itu dikongsikan oleh akaun @Hidayaat11 iaitu kakak Mita. Katanya, sebelum meninggal dunia, Mita sentiasa meminta maaf kepada semua yang datang menziarahinya.

Bukan itu sahaja, gadis jelita itu juga seakan-akan ada perasaan yang dia akan mati pada hari fitri. Pada malam takbiran, Mita meminta untuk membeli baju raya berwarna putih.

Sebelum ini keluarga tidak sedar yang dimaksudkan adalah kain k4fan. Tepat pada hari raya, ketika semua orang sedang bersiap untuk solat hari raya, suasana sudah berubah kerana diketahui Mita sudah meninggal dunia.

Cecilia Maria

Seorang biarawati bernama Cecilia Maria juga telah menyentuh ramai orang. Sebabnya, wanita agamawan yang terkenal peramah dan tersenyum itu begitu tabah menghadapi dugaan.

Malah, apabila disahkan menghidap kanser lidah dan paru-paru, ia tidak memburukkan lagi keadaannya. Semasa sakit, biarawati dari Santa Fe, Argentina itu terus mendekatkan diri kepada Tuhan dan banyak berdoa.

Senyuman itu tidak lekang dari bibirnya, malah sehingga 4jal menjemputnya, dia masih tersenyum dan kelihatan sangat gembira. Seseorang merakamkan senyuman gembira Cecilia Maria dan memuat naiknya di media sosial, dan tidak mengambil masa lama untuk foto itu menjadi tular.

Dan yang lebih mengharukan adalah pesanan yang ditulis oleh Cecilia yang memuatkan hasratnya agar orang ramai mendoakannya apabila dikebumikan nanti, dia juga mahu orang ramai gembira.

Ibrahim Zalat

Mungkin, sesetengah orang yang melihat mangsa kekejaman tentera Mesir akan berasa kasihan kepada mereka. Namun, bagaimana jika anda melihat mayat seorang pemuda bernama Ibrahim Zalat?

Salah seorang mangsa yang dibunuh oleh tentera upahan As-Sisi semasa demonstrasi di jalan As-Sudan di Dokki kelihatan tersenyum tenang. Kegembiraan juga terpancar dari wajahnya apabila dia meninggal dunia.

Seorang kerabat Ibrahim juga berkata bahawa pemuda itu telah mengucapkan dua kalimah syahadat, bahkan sampai lima kali. Selain itu, beliau juga berkata “Ya Rabb Al-Jannah.” Yang lebih kurang bermakna ya Tuhan, aku mendambakan syurgaMu.

Sebelum akhirnya Ibrahim benar-benar menghembuskan nafasnya yang terakhir. Itulah kisah-kisah orang yang mati dengan senyuman. Takut mati adalah manusia.

Kematian tidak dapat dielakkan, sudah tentu, berkelakuan baik semasa diberi peluang untuk hidup adalah satu-satunya cara untuk kembali kepada-Nya dengan senyuman.

Sumber: facebook

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Trending

error: Content is protected !!