Connect with us

Kisah

Menuntut Ilmu Berkerusi Roda & Berkaki Palsu, Kembar Siam Muhammad Graduan Bidang Sains Komputer di MSU

Published

on

kembar siam muhammad graduan

Jika dia benar-benar insan yang cintakan ilmu, pasti walau besar ranjau dan duri berliku di hadapan yang akan singgah pada setiap langkah akan ditempenuhinya dengan berani dan cekal. Kita mungkin tidak akan benar-benar merasakan manisnya semua ilmu itu jika tidak merasa pahitnya kepayahan. Ilmu tidak akan datang dengan mudah dan sekelip mata jika manusia tidak mencarinya. Belajar dan terus belajar, itulah kunci kembar siam Muhammad graduan bidang Sains Komputer berjaya memegang skrol ijazah sarjana mudanya dari Management and Science University (MSU).

Hanya berkerusi roda & berkaki palsu, kembar siam Muhammad graduan yang patut dicontohi

kembar siam muhammad

Hari ini tidak ramai anak muda yang mampu untuk mengubah kekurangan diri menjadi sesuatu kejayaan yang luar biasa. Pasangan kembar siam graduan MSU sepatutnya menjadi contoh buat kita semua khususnya bagi mahasiswa mahasiswi yang sedang bergelut dengan kampus dan kuliah.

Pasangan kembar Siam, Ahmad dan Muhamamd Rosli dulu kisahnya pernah menjadi buah mulut masyarakat sekitar tahun 2001. Terlahir dengan bercantum di bahagian dada sehingga pangkal paha, pasangan ini terpaksa menjalani pembedahan pembahagian hati di Pusat Perubatan Universiti Malaya (PPUM) sebelum masing-masing dipisahkan dalam pembedahan di Hospital King Fahad National Guard di Riyadh, Arab Saudi pada tahun berikutnya.

kembar siam muhammad

“Selagi kita tak cuba dan tak berusaha, kita tak tahu kemampuan diri kita di tahap mana dan apa hasilnya,” begitulah kata-kata yang menjadi kekuatan pasangan kembar Siam tersebut selama ini.

Hasilnya, menjadikan kembar siam Muhammad graduan yang diraikan dalam satu istiadat konvokesyen MSU pada bulan Disember beberapa tahun lalu. Menurut graduan dalam sains komputer itu, perasaannya bercampur baur ketika menerima sijil pada hari konvokesyen berkenaan apabila terkenang kembali kenangannya sepanjang pengajian dan ketika dibangku sekolah.

Sukar memang sukar. Tetapi inilah titik manis yang dinantikan semalam ini.

Belajar sama macam orang lain, anggap diri normal

kembar siam muhammad

Bagi mereka, mereka menjalani kehidupan sebagai mahasiswa sama sahaja seperti rakan-rakanya yang lain.

“Saya belajar seperti orang lain, saya melihat diri saya sama seperti orang lain. Saya anggap diri saya normal. tiada beza.”

“Kita tidak boleh harap orang lain sepenuhnya, kena usaha untuk dapat sesuatu. Kalau minta nak belajar kena cari jalan untuk belajar,” katanya dengan ikhlas.

Bagaimanapun, pasangan kembar ini mengakui, ada kesukaran yang terpaksa dilalui sepanjang belajar disebabkan keadaan diri yang berkerusi roda.

“Kesukaran kami untuk mendapatkan lif hendak ke kelas. Di sini ada tangga dan lif. Sebelum ini saya akan ambil masa 10 minit namun ada kalanya nak masuk lif penuh, walaupun ada ruang tapi tak muat kerana memerlukan ruang yang besar untuk kerusi roda dan kami terpaksa menunggu.

“Maka, sebagai penyelesaian, kami ambil masa setengah jam sebelum kelas bermula untuk dapatkan lif. Biar saya tunggu orang, jangan orang tunggu saya. Itulaha cabaran di sini.” kata Muhammad lagi.

Minat Ahmad dalam seni, minat melukis

kembar siam muhammad

Ahmad abang kepada Muhamamd pula mengambil jurusan Diploma Reka Bentuk Grafik. Ahmad tidak sempat untuk melanjutkan pelajaran dalam ijazah kerana masalah kesihatan yang dihadapi memaksa dia untuk merubah jadual.

Akui Ahmad walaupun ketika bercakap menampakkan dia seorang peramah namun realitinya dia sebenarnya seorang yang pendiam dan tidak mempunyai ramai kawan di kampus. Berbeza dengan Muhammad yang lebih peramah dan ramai kawan baik.

“Kami memang serasi untuk bersama dan boleh dikatakan Muhammad ibarat kawan baik saya. Pergi ke mana-mana memang berdua. Buat keputusan pun bersama,” ujarnya.

Oleh kerana berbeza jurusan, maka waktu kuliah juga tidak sama. Ada kalanya kelas Ahmad pada sesi pagi dan Muhammad pada sesi petang begitu juga sebaliknya. Namun mereka akan tunggu masing-masing sehingga habis kelas barulah pulang ke rumah.

kembar siam muhammad

Dalam masa menunggu itu, Ahmad gemar untuk melukis. Bahkan dia sendiri pernah melukis potret adiknya.

“Saya akan ke surau untuk melukis kerana di situ saya boleh meniarap. Tambahan pula kami tidak boleh duduk terlalu lama sebab daging pinggul sudah tidak ada. Jadi akan cepat lenguh,” katanya lagi.

Menjadikan kunci untuk tidak tinggal solat 5 waktu, hormat ibu bapa, dan gigih dalam berusaha, pasangan kembar siam ini terus meraih kejayaan yang membanggakan rakyat Malaysia.

Sumber: Keluarga

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Trending

error: Content is protected !!