Connect with us

Kisah

Satu Keluarga Naik Basikal Roda Tiga Bawah Terik Matahari Kutip Barang Terpakai, Suami & Anak Lelaki Bergilir Tarik Basikal Guna Tali Bawa Mak Sakit

Published

on

keluarga naik basikal roda tiga

Satu Keluarga Naik Basikal Roda Tiga Bawah Terik Matahari Kutip Barang Terpakai, Suami & Anak Lelaki Bergilir Tarik Basikal Guna Tali Bawa Mak Sakit

Kata orang, susah sama dipikul berat sama dijinjing. Kasih sayang yang erat dan penuh keikhlasan dalam sebuah keluarga tidak hanya ada ketika senang sahaja tetapi susah juga. Disitulah terletaknya rasa cinta kepada ahli keluarga. Kisah viral satu keluarga naik basikal roda tiga untuk meneruskan kehidupan mereka ini mungkin akan menjadi pengajaran dan inspirasi buat anda semua.

Jauh berjalan setiap hari, satu keluarga naik basikal roda tiga bersama anak OKU lembam dan isteri sakit

keluarga naik basikal roda tiga

Tular di Facebook pelakon terkenal, Sabri Yunus beberapA foto memperlihatkan satu keluarga naik basikal tiga roda bawah terik matahari menempuhi jarak berkilometer untuk mencari sesuap nasi hasil dari mengutip besi, kotak, dan tin buruk.

Ayah tua mengayuh basikal roda tiga dan bergilir-gilir dengan anak lelaki. Anak perempuan pula menolak di bahagian sisi dan dalam masa yang sama anak lelaki dewasa menarik basikal usang itu dengan tali. Yang menaiki basikal itu juga ada isterinya tetapi dia hanya mampu duduk kerana tidak mampu berjalan jauh akibat mengalami kecederaan setelah dilanggar.

keluarga naik basikal roda tiga

Empat beranak ini juga terpaksa berjalan dari pagi hinga petang untuk mencari rezeki. Bahkan anak-anaknya yang turut sama menaiki basikal itu ada yang OKU lembam. Walau bagaimanapun, dikatakan keluarga ini ada mendapat bantuan dari Kebajikan Masyarakat dan jiran tetangga.

Inilah realiti yang berlaku sekarang. Keluarga yang susah bertambah susah, dengan kemelut hidup yang semakin sukar.

Pak Cik hanya ketawa bila Ustaz Ebit Lew mahu hadiahkan rumah baru

keluarga naik basikal roda tiga

“Saya tanya apa boleh saya bantu pak cik dan mak cik. Mereka nak bina rumah. Sekarang menumpang di tanah orang lain. Terus ke tanah tadi. Kami akan bina tumah baru untuk pak cik dan mak cik ni. Ingin beri motosikal tetapi mereka tidak boleh bawa. Selesa berbasikal,” tulis Ustaz Ebit di lama Instagramnya.

Mendengar pelawaan Ustaz Ebit, empat beranak ini hanya mampu ketawa sahaja. Daripada perkongsian baru-baru ini, pendakwah dan penceramah bebas itu telah menziarahi keluarga ini di Tumpat, Kelantan. Dia turut menghulurkan bantuan kepada mereka dengan menghadiahkan sebuah rumah baru dan basikal baru mengantikan basikal lama yang sudah berkarat dan usang.

Difahamkan, selama ini keluarga itu hanya menumpang di tanah orang. Oleh kerana itu, mereka sangat berniat untuk memiliki rumah sendiri atas tanah sendiri.

Walaupun dalam keadaan tidak berkemampuan tetapi mereka anak beranak masih bersama. Anak-anak yang kurang upaya, setia menemani ibu dan bapanya cari rezeki di tepi jalan untuk meneruskan kehidupan.

Memang mereka susah dari segi kemewahan hidup. Di dunia ini rasa mewah yang keluarga tersebut rasa bukanlah pada melimpahnya harta atau wang. Bukan juga mewah dari segi emas, permata, dan pangkat. Tetapi mereka mewah dengan rasa kasih, sayang, dan cinta kepada ahli keluarga. Sesuatu yang mungkin jarang kita temukan pada setiap keluarga hari ini.

keluarga naik basikal roda tiga

Sibuknya kita mencari rezeki sehingga lupa memberi perhatian pada anak. Sibuknya anak membelek gajet sehingga kurangnya komunikasi dua hala dengan ibu bapa. Kita masing-masing disibukkan dengan hal sendiri sehingga kebersamaan yang sepatutnya berlaku dalam keluarga tidak berlaku pada kita.

Kesannya, hari ini terlalu banyak masalah dalam keluarga yang berlaku tanpa kita sedar sebenarnya ia bermula dari diri sendiri. Keluarga pak cik ini bergembira dengan cara sendiri, bergurau dengan cara sendiri, berhibur dengan cara sendiri, dan memberi kasih sayang dengan kemampuan sendiri.

Semoga dengan kisah ini dapat memberikan kita pengajaran untuk periksa hubungan kita dengan ahli keluarga. Rapatkan semula jika ada jurang selama ini yang berlaku tanpa kita sedari. Ibu bapa jangan takut untuk mendekati anak, turunkan ego, lengkapkan rasa sayang sentiasa. Anak pula jangan rasa diri terasing dengan sikap ibu bapa, kasih mereka itu ada tetapi mungkin sayang mereka ternoda dengan tanggungjawab mencari rezeki untuk membesarkan kita.

Sumber: Facebook Sabrii Ibn Yunus, Ustaz Ebit Lew

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Trending

error: Content is protected !!