Connect with us

Kisah

“Mungkin Ada Anak Yatim Yang Lebih Perlukan,” Gelandangan Tolak Duit Takut Termakan Rezeki Orang Yang Lebih Memerlukan, Ikhlas Duduk Bawah Jambatan… Makan & Pakai Seadanya

Published

on

gelandangan tolak duit

“Mungkin Ada Anak Yatim Yang Lebih Perlukan,” Gelandangan Tolak Duit Takut Termakan Rezeki Orang Yang Lebih Memerlukan, Ikhlas Duduk Bawah Jambatan… Makan & Pakai Seadanya

Ada yang kaya, tetapi tidak pernah merasa kecukupan dengan limpahan kekayaannya setiap hari. Ada yang miskin, saban hari mengeluh dan bermandi peluh demi mencari harta di dunia untuk anak dan isteri. Namun ada lagi satu golongan yang tidak diberikan kecukupan yang sempurna tetapi tidak pula dia mengeluh, kecewa, atau berasa terhina, bahkan mengikhlaskan apa yang diberikan Tuhan terbaik untuknya. Kisah gelandangan tolak duit pemberian hadiah dari seorang pemuda ini pastinya akan membuatkan anda berhenti sejenak memikirkan kehidupan di dunia.

Kerana kemalangan akhirnya sukar cari pekerjaan, gelandangan tolak duit pemberian orang

gelandangan tolak duit

Menjelang hari tua, apa yang diimpikan tentunya dakapan kasih sayang dari keluarga. Masa, cinta, dan kasih yang dicurahkan semasa anak-anak masih kecil, ingin juga rasa terbalas tatkala ibu bapa sudah tua. Mungkin Allah memberikan kisah gelandangan tolak duit ini takdir hidup yang berbeza. Kehadirannya membuka mata ramai pihak dan mentarbiah hati ramai manusia.

Bermula dari lelaki tua ini terlibat kemalangan, siapa sangka kesannya cukup memberi kepayahan bagi dia untuk mencari pekerjaan lagi. Dia mengalami keterbatasan yang menyulitkan untuk bekerja dan mencari rezeki sehari-hari.

Oleh kerana kesempitan hidup, ditambah hilang sumber pendapatan, lelaki tua tersebut menjadi gelandangan dan tinggal di bawah jambatan di sebuah jalan raya.

“Mungkin ada keluarga atau anak yatim yang perlu”

Nasib lelaki ini mendapat reaksi ramai orang termasuk seorang pemuda yang sering memberikan bantuan kepada orang susah. Dengan keadaan yang miskin, dan serba kekurangan, pastinya kita akan mengambil pemberian hadiah khususnya duit daripada orang lain untuk meringankan beban sehari-hari.

Namun tidak bagi lelaki tua ini. Dia yang dikejutkan dengan kedatangan pemuda dan beberapa orang rakannya itu, menolak duit pemberian tersebut secara baik.

gelandangan tolak duit

Pemuda: Orang-orang telah melihat anda dan mengirimkan duit ini.

Lelaki tua: Mungkin ada orang lain yang lebih perlu daripada saya.

Pemuda: Ini 1 juta LBP (lebanese pound) untuk anda (lebih kurang RM3,000).

Lelaki tua: Mungkin ada orang lain yang lebih perlu daripada saya.

Pemuda: Ini untuk anda. Ambillah.

Lelaki tua: Mungkin ada orang, keluarga atau fakir miskin..

gelandangan tolak duit

Pemuda: Mereka mengirimkan ini khusus untuk anda.

Lelaki tua: Mungkin ada anak yatim yang lebih memerlukan.

Pemuda: Tapi duit ini diberikan khusus untuk anda.

Lelaki tua: Mungkin…ada keluarga atau anak yatim.

Pemuda: Kami juga membantu orang lain.

Saya doakan semua orang di seluruh dunia tanpa terkecuali, tidak kira bangsa atau agama

Sambil menunjukkan rasa terharu bercampur gembiranya, dia tidak mampu mengungkapkan apa-apa selain mendoakan semua orang di seluruh dunia.

“Ciuman ini untuk anda semua tanpa terkecuali. Bahasa apa pun yang anda gunakan, anda semua ada di sanubari saya. Semoga Allah memberkati anda semua apa pun bahasa anda, atau dari mana pun anda berasal, tidak kira tua atau muda. Saya bersyukur. Dan segala puji bagi Allah. Apa pun yang terjadi dengan saya tidak pernah terjadi pada siapa pun sebelumnya. Saya bersyukur pada Allah atas segala berkahNya…”

gelandangan tolak duit

Lelaki tua ini akhirnya diberikan tempat tinggal yang selayaknya, dan ditanggung segala makan dan pakai.

Apa yang dilakukan oleh gelandangan ini mengajarkan kita banyak perkara dan salah satunya adalah rasa takut untuk mengambil sesebuah hak yang bukan milik kita. Kerana itu lelaki tua ini walaupun memerlukan duit berkenaan, dia masih berasakan ada orang lain yang lebih layak dan susah darinya seperti anak yatim yang masih kecil dan kehilangan ibu ayah.

Hadis baginda Rasulullah SAW ada menyebut tentang kesengsaraan di hari kiamat bagi orang yang mengambil hak orang lain.

Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa mengambil sejengkal tanah bumi yang bukan haknya, niscaya ditenggelamkan ia pada hari kiamat sampai ke dalam tujuh lapis bumi.” –  (Hadis Riwayat Bukhari). 

Allah SWT berfirman dalam surat Al-Baqarah, ayat 188 sebagai berikut:

وَلَا تَأْكُلُوْٓا اَمْوَالَكُمْ بَيْنَكُمْ بِالْبَاطِلِ وَتُدْلُوْا بِهَآ اِلَى الْحُكَّامِ لِتَأْكُلُوْا فَرِيْقًا مِّنْ اَمْوَالِ النَّاسِ بِالْاِثْمِ وَاَنْتُمْ تَعْلَمُوْنَ ࣖ

“Janganlah kamu makan harta di antara kamu dengan jalan yang batil dan (janganlah) kamu membawa (urusan) harta itu kepada para hakim dengan maksud agar kamu dapat memakan sebagian harta orang lain itu dengan jalan dosa, padahal kamu mengetahui.” 

Sumber: Ayatuna Ambassador

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Trending

error: Content is protected !!