Connect with us

INFO

Fenomena Super Full Moon 2022, Rakyat Malaysia Berpeluang Tengok Petang Ini

Published

on

fenomena super full moon

Fenomena Super Full Moon 2022, Rakyat Malaysia Berpeluang Tengok Petang Ini

Fenomena Super Full Moon diberitakan akan berlaku di Malaysia pada petang ini tepat jam 5.09 petang. Agensi Angkasa Malaysia (MYSA), menerusi portal rasmi, hari ini, memaklumkan fenomena itu terjadi berikutan kedudukan bulan berada paling hampir dengan bumi dengan jarak adalah 357,263 kilometer (km).

Sebelum ini bulan lalu fenomena Super Full Moon sudah pun berlaku pada 14 Jun lepas dan imejnya berjaya dirakam oleh sistem Teleskop Observatori Negara Langkawi.

Semasa ‘Super Full Moon’, bulan penuh boleh kelihatan sehingga tujuh peratus lebih besar daripada bulan penuh biasa. Ianya akan kelihatan 14 peratus lebih besar dan 30 peratus lebih cerah daripada ‘Micromoon’.

Hal ini disebabkan oleh, bulan beredar mengelilingi bumi dalam orbit dengan purata nilai keeksentrikan 0.0549. Oleh itu, purata jarak bulan dari bumi (pusat ke pusat) adalah berbeza pada setiap masa dengan jarak purata paling dekat (perigee) adalah 363,396 kilometer (km) dan jarak purata paling jauh (disebut sebagai apogee) adalah 405,504 km.

fenomena super full moon

Apa yang menarik dan sedikit berbeza fenomena super full moon ini berbanding yang lain kerana ia disebut sebagai Supermoon “Buck” kerana imejnya yang seperti tanduk rusa jantan. Ini berdasarkan gelaran yang telah diberitakan petani pribumi di kawasan Amerika Utara.

Keadaan itu menjadikan saiz bulan purnama tersebut bukan sahaja kelihatan amat hampir, bahkan begitu besar dan paling cerah untuk rekod 12 bulan penuh pada sepanjang tahun ini.

Fenomena ini berbeza daripada bulan penuh pada kedudukan paling jauh dari bumi atau dirujuk apogee yang juga digelar Micromoon, Minimoon, Mini Full Moon atau Mini New Moon.

Fasa-fasa bulan yang berlaku

Secara umumnya, bulan mempunyai lapan fasa bagi setiap kedudukannya. Setiap fasa bulan mempunyai ciri-ciri yang menarik baik dari segi kedudukan, imej, dan sebagainya. Ini adalah antara fasa bulan yang selalu kita lihat berlaku:

fenomena super full moon

1. Fasa New Moon atau bulan baru

Bulan baru atau bulan mati merupakan sebuah fasa awal dari bulan. Fasa ini terjadi ketika bulan berada dalam kedudukan sejajar dengan matahari dan bumi. Cahaya matahari akan dihalangi oleh bulan yang mengakibatkan bulan tidak dapat dilihat dari bumi. Fasa Bulan Baru ini sebenarnya berkemungkinan besar juga akan terjadinya gerhana matahari.

2. Fasa Waxing Crescent atau bulan sabit awal

Seterusnya adalah fasa Bulan Sabit Awal. Keadaan ini akan menyebabkan bulan meninggalkan titik tengah antara bumi dan matahari. Ini kemudian mengakibatkan bahagian bulan yang terkena sinar matahari tidak sampai setengah dari pemukaannya.

3. Fasa First Quarter atau bulan paruh awal

Fasa Bulan Paruh Awal ini berada ketika kedudukan bulan di sudut 90 darjah antara bumi dan matahari. Fasa ini juga akan membentuk permukaan bulan yang setengah terang dan setengahnya lagi cuma bayangan sahaja.

4. Fasa Waxing Gibbous atau bulan cembung awal

Selanjutnya adalah fasa Bulan Cembung Awal. Bulan akan berada di belakang bumi dengan bahagian yang terkena cahaya matahari hanya ¾ sahaja. Bahkan jika kita lihat dari bumi bentuknya menjadi cembung.

5. Fasa Full Moon atau bulan purnama

Pada fasa Bulan Purnama, kedudukan bulan berada pada satu garis lurus dengan matahari dan bumi iaitu sama sepeti pada saat fasa New Moon. Namun perbezaannya, pada bahagian bulan yang menghadap ke bumi akan diterangi oleh cahaya matahari. Inilah yang akan menjadikan bulan mampu dilihat oleh kita begitu sempurna.

6. Fasa Waning Gibbous atau bulan cembung akhir

Selesai mengalami bulan purnama, bulan akan melalui fasa Bulan Cembung Akhir. Keadaan ini terjadi apabila cahaya matahari hanya akan menyinari ¾ dari bahagian bulan. Bezanya dari fasa Cembung Awal adalah pada fasa ini, bahagian sisi kanannya terlihat lebih gelap.

7. Fasa Third Quarter atau bulan paruh akhir

Fasa Bulan Paruh Akhir menyaksikan bulan akan terlihat dari bumi seperti setengah lingkaran. Hal ini kerana, matahari hanya menyinari setengah bahagian dari permukaan bulan.

8. Fasa Waning Crescent atau bulan sabit akhir

Fasa terakhir iaitu fasa Bulan Sabit Akhir, bulan akan kembali berbentuk sabit. Seterusnya, ia akan kembali tidak terlihat atau kembali ke posisi awal iaitu New Moon.

Diharapkan artikel berkenaan dengan fenomena Super Full Moon ini dapat memberikan anda manfaat yang berguna. Jangan lupa tengok Super Full Moon petang ini. Sama-sama kita saksikan keindahan alam angkasa.

Sumber: Agensi Angkasa Malaysia (Mysa)

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Trending

error: Content is protected !!