Connect with us

Kisah

‎‎‎Dia memperlakukan perlawanan Myanmar dan membayar dengan hidupnya‎

Published

on

‎Pada kira-kira pukul 13:00 pada 14 Jun, anggota Pasukan Pertahanan Rakyat sukarelawan tiba di tanah di ladang antara dua kampung di sebelah barat Sungai Chindwin, di tengah Myanmar. ‎

‎Mereka telah diberitahu oleh seorang penggembala lembu, yang telah melihat gagak memilih apa yang dia percaya adalah mayat. Para relawan melihat tangan manusia yang menonjol dari bumi. ‎

‎Ia milik seorang pejuang muda dari kumpulan mereka, Wu Khong, yang telah cedera dan hilang semasa serangan oleh tentera empat hari sebelumnya. ‎

‎‎‎Dia memperlakukan perlawanan Myanmar dan membayar dengan hidupnya‎

‎Bersamanya, di kubur cetek, terdapat empat mayat lain, dipotong dan dibakar. ‎

‎Dari pakaian, jam tangan dan beg perubatan yang ditemui berdekatan, mereka juga mengenal pasti Zarli Naing, 27 tahun, seorang jururawat yang datang ke kawasan ini di Wilayah Magway tahun lalu untuk memberikan penjagaan kesihatan kepada pemberontak dan penduduk tempatan.

‎‎Mereka menentang ‎‎tentera Myanmar yang telah merampas kuasa pada 1 Februari 2021‎‎, menggulingkan kerajaan terpilih yang diketuai oleh Aung San Suu Kyi.‎
‎Melalui wawancara dengan rakan dan keluarga Zarli Naing, mereka yang melatihnya, dan penduduk kampung dan pejuang yang tinggal bersamanya sehingga kematiannya, BBC telah mengumpulkan kisah seorang wanita muda yang cerah dan berani yang keputusannya untuk menentang rampasan kuasa berakhir dengan tragedi. ‎

‎Ini juga merupakan kisah tentangan terdesak yang ditimbulkan terhadap junta tentera oleh komuniti di seluruh zon kering, wilayah miskin dan terdedah kepada kemarau di Myanmar.‎
‎Zarli Naing adalah anak bongsu daripada empat beradik dari keluarga petani miskin, yang tinggal berhampiran dengan kompleks kuil besar di Bagan. Satu-satunya daripada mereka yang berjaya di sekolah, dia terus memenuhi syarat sebagai jururawat dan mendapat pekerjaan di sebuah hospital di ibu negara, Nay Pyi Taw. ‎

‎Dia bekerja di sana ketika kudeta terjadi. Seperti ribuan pekerja penjagaan kesihatan lain di seluruh negara, Zarli Naing menyertai gerakan ketidaktaatan awam (CDM), enggan bekerja dengan pentadbiran yang dikendalikan tentera. ‎

‎Sebulan selepas rampasan kuasa, dia meninggalkan Nay Pyi Taw dan kembali ke kampung halamannya. Tetapi takut aktivisme politiknya akan membahayakan keluarganya, dia memutuskan untuk berpindah ke zon selamat di utara Magway, yang sebahagian besarnya dikendalikan oleh pasukan pembangkang seperti Angkatan Pertahanan Rakyat atau PDF.‎

‎Di sana dia menjadi sebahagian daripada rangkaian penjagaan kesihatan bawah tanah yang luas yang dikendalikan oleh ribuan doktor dan jururawat yang telah meninggalkan pekerjaan mereka sebagai protes terhadap rampasan kuasa. ‎

‎Dia juga berusaha menyelesaikan kursus ijazah dalam talian dari Universiti Kejururawatan yang berprestij di Mandalay. Dia telah memulakan program ini pada awal tahun 2020, tetapi terganggu oleh wabak tersebut.‎

‎”Ketika saya bercakap dengannya sebulan yang lalu, dia memberitahu saya betapa gembiranya dia berada di sana,” kata salah seorang penyelia dalam taliannya, seorang pengajar kejururawatan untuk rangkaian rahsia.‎

‎”Dia sangat gembira kerana dapat memberikan latihan pertolongan cemas kepada pejuang PDF di kawasannya, kerana tidak ada kakitangan kesihatan lain di sana. Dia adalah satu-satunya yang dapat memberikan perkhidmatan itu kepada mereka.

‎‎Zarli Naing telah menghabiskan 14 bulan terakhir di sebuah desa bernama Dan Bin Gan. Dia dijemput ke sana oleh seorang rakan, Khin Hnin Wai, seorang guru pada usia yang sama dengannya, yang bekerja di sebuah sekolah yang dikendalikan oleh guru besar yang dihormati, Win Kyaw. ‎

‎Win Kyaw adalah pemimpin CDM tempatan yang terkenal yang menyokong Kerajaan Perpaduan Nasional yang selari, yang dibentuk tahun lalu untuk mencabar pemerintahan junta tentera. ‎

‎Dan Bin Gan, pada dasarnya, zona yang dibebaskan. Ia mempunyai sayap PDF yang aktif, yang telah menubuhkan pangkalannya di tengah-tengah kampung. Kebanyakan dari 2.500 penduduk adalah petani, mencari nafkah dari menanam kacang, bijan dan kacang tanah, dan sedikit jagung untuk memberi makan ternak mereka. ‎

‎Bahagian Myanmar ini terkenal kerana sangat setia kepada Aung San Suu Kyi dan Liga Nasionalnya untuk Demokrasi, yang, pada pilihan raya lalu, memenangi setiap kerusi di Magway di parlimen nasional dan tempatan. ‎

‎Pembangkang terhadap rampasan kuasa di sini, dan di wilayah sagaing selatan yang berdekatan, sekuat mana-mana sahaja di Myanmar, dengan berpuluh-puluh militia sukarelawan mengambil tentera menggunakan senjata yang ditangkap dan buatan sendiri, dan lombong yang diperbaiki. ‎

‎Kampung ini juga terletak hanya 6km (hampir 4 batu) dari jambatan Sin Pyu Shin, satu-satunya lintasan jalan di Sungai Chindwin, dan sangat penting untuk memindahkan tentera dan bala bantuan lain.‎

‎Zarli Naing menawarkan satu-satunya rawatan perubatan untuk masyarakat yang tidak lagi dapat menggunakan hospital tempatan, kedua-duanya kerana ia berada di bawah kawalan ketenteraan, dan juga kerana selepas rampasan kuasa begitu banyak jururawat dan doktor telah meninggalkan institusi yang dikendalikan oleh negara. ‎

‎Kawan dan pejuang PDF yang mengenalinya mengatakan bahawa dia sangat komited terhadap perjuangan bersenjata, dan menjalankan kelas pertolongan cemas untuk pejuang.‎

‎”Dia sentiasa sangat bersemangat. Dia tidak pernah bercakap tentang kesukarannya sendiri. Dia hanya bertanya soalan pintar apabila dia perlu membetulkan sesuatu. Pekerja kesihatan yang diam-diam boleh tertekan dengan cabaran yang mereka hadapi.‎

‎”Kadang-kadang pesakit mereka tidak dapat menghubungi mereka kerana sekatan jalan raya atau pertempuran, dan mereka tidak dapat merujuk pesakit ke hospital jika mereka memerlukan pembedahan yang lebih kompleks. Itu sangat sukar bagi mereka – ramai pesakit mereka dalam keadaan itu tidak bertahan.‎

‎Tetapi Zarli Naing “tidak menyatakan penyesalan atas jalan yang dipilihnya”, kata seorang rakan yang bekerja berhampirannya di magway utara. ‎

‎”Ada banyak kali dia merindui keluarganya. Dia tidak pernah memberitahu mereka apa yang dia lakukan. Mengetahui dia bekerja untuk CDM akan menempatkan mereka dalam bahaya. ‎

‎”Kami biasa meminta orang yang kami kenal untuk menderma, untuk membayar ubat-ubatan yang kami perlukan. Kami sering bercakap bersama di telefon, dan bercakap mengenai masalah perubatan yang kami hadapi, atau mengenai sokongan kami untuk CDM.‎

‎Dari laman Facebooknya, dia nampaknya telah menjadi pembaca yang berminat, menyiarkan penutup berwarna-warni novel Burma yang dia suka. Foto-foto dirinya yang dikongsi menunjukkan dia sama ada membaca, atau memegang tangannya dalam simbol tiga jari menentang yang telah menjadi begitu popular di Asia Tenggara dalam beberapa tahun kebelakangan ini. ‎

‎Satu jawatan mempunyai satu siri gambar Aung San Suu Kyi yang jauh lebih muda dengan keluarganya di UK.‎

‎Sehari sebelum Zarli Naing meninggal dunia – 9 Jun – tiga kumpulan PDF bersama-sama melancarkan serangan ke atas pos tentera yang menjaga jambatan Sin Pyu Shin, membunuh tiga askar dan mengawalnya selama beberapa jam. ‎

‎Serangan balas tentera tidak dapat dielakkan, dan pada awal jam 10 Jun, kira-kira 30 askar dalam empat kenderaan dilihat membuat Dan Bin Gan dari timur. ‎

‎Tidak semua askar berpakaian seragam, tetapi mereka yang dapat dikenal pasti oleh lencana bahu mereka berasal dari batalion infantri 256, 257 dan 258, yang berpusat di Hpu Lon, berhampiran bandar Yesagyo kira-kira 25km ke selatan. ‎

‎Pada pukul 03:00 penduduk Dan Bin Gan mula melarikan diri dari kampung, menuju ke negara terbuka ke barat. Zarli Naing ada di antara mereka.‎

‎Untuk melambatkan tentera pejuang PDF meletakkan lombong buatan sendiri di sepanjang jalan ke Dan Bin Gan. Salah seorang daripada mereka, Wu Khong, cedera kakinya jatuh semasa melakukan ini. Zarli Naing tinggal bersamanya untuk merawat kakinya. ‎

‎Win Kyaw, yang melindungi perawat muda, tetap kembali juga. Begitu juga rakan Zarli Naing, Khin Hnin Wai, yang sedang hamil, dan seorang lagi pejuang wanita muda, Thae Ei Ei Win. ‎

‎Mereka telah berlari ke pinggir barat Dan Bin Gan, menurut saksi mata, tetapi telah berhenti untuk Zarli Naing untuk menangani kecederaan Wu Khong, ketika mereka dipintas oleh sekumpulan tentera. ‎

‎Dipandu oleh pemberi maklumat, tentera telah datang di selatan kampung untuk mengelakkan lombong. ‎

‎Mereka menangkap Zarli Naing dan rakan-rakannya, mengikat tangan mereka, dan bersama-sama dengan sembilan orang lain yang mereka tahan, mula berarak ke utara selama kira-kira satu jam ke kampung Thit Gyi Taw. ‎

‎Saksi mata mendengar tentera bertanya kepada tawanan mereka jika mereka adalah anggota CDM, dan memberi amaran bahawa mereka boleh dipenjarakan atau ditembak. Mereka mengatakan tentera berulang kali memukul dan menendang tawanan mereka; dan mencuri makanan dan alkohol dari rumah-rumah kosong di desa-desa. ‎

‎Menurut sumber PDF, mereka juga mendirikan 70 rumah di Thit Gyi Taw, mengirimkan asap hitam yang besar di ladang.

‎‎Belakangan pada sore hari, para tawanan dipindahkan ke selatan ke sebuah kuil di sebuah desa bernama Peik Thit Kan. ‎

‎Sembilan daripada mereka kemudian dibebaskan, tentera memberitahu mereka untuk berlari untuk hidup mereka. Salah satu dari mereka mengatakan kepada kami lima sisa masih hidup pada saat itu.‎

‎Tepat apa yang terjadi pada Zarli Naing dan empat tahanan lainnya setelah itu tidak jelas. Pada suatu ketika pada waktu malam mereka dipindahkan ke selatan Peik Thit Kan, dan dibunuh oleh penculik mereka. ‎

‎Beberapa penduduk desa telah melaporkan mendengar mereka berteriak meminta tolong. Tetapi tidak jelas bila dan mengapa mayat mereka dipotong dan dibakar.‎

‎Pejuang PDF tempatan percaya tentera menyasarkan Dan Bin Gan kerana ia adalah pusat penentangan yang diketahui terhadap rampasan kuasa, dan juga kerana sekolah yang ditubuhkan di sana oleh Win Kyaw. ‎

‎Sekolah ini hanya dibuka pada bulan Mei, tetapi telah menarik 250 pelajar. Kejayaannya menjadikannya sesuatu yang mempamerkan pentadbiran selari yang cuba dijalankan oleh Kerajaan Perpaduan Nasional di luar zon yang dikawal tentera.‎

‎PDF percaya pemberi maklumat yang melakukan perjalanan dengan tentera mengenal pasti Win Kyaw, Zarli Naing dan Khin Hnin Wai sebagai tokoh penting dalam Dan Bin Gan. Membunuh mereka telah merompak kampung dan komuniti pemimpin sekitar yang membantu mengekalkan pemberontakan.

‎Ia juga telah merompak Myanmar seorang jururawat muda yang menjanjikan, di sebuah negara yang, bahkan sebelum pengambilalihan tentera yang buruk, mempunyai salah satu sistem penjagaan kesihatan termiskin di Asia.‎

‎”Saya yakin dia seorang jururawat yang hebat,” kata pengajar dalam taliannya. “Dia selalu berusaha keras untuk melakukan pekerjaan yang baik. ‎

‎”Bayangkan, dia menyediakan penjagaan kesihatan kepada penduduk kampung sedangkan sepanjang masa itu dia juga mengikuti semua kursus dalam talian kami, walaupun tidak ada akses internet yang boleh dipercayai di mana dia berada. Dan dia juga mengikuti kursus Ijazah Sarjana Muda. Beban kerja sangat besar. ‎

‎”Malah saya tidak dapat melakukan semua itu. Dia hanya indah. Salah seorang gurunya memberitahu saya bahawa keputusan peperiksaannya sangat baik. ‎

‎Zarli Naing telah menyelesaikan ujian semester pertamanya hanya dua hari sebelum dia meninggal.‎

‎Pada masa penulisan, penduduk Dan Bin Gan masih bersembunyi di kawasan berhutan di barat kampung. ‎

‎Ini adalah kali pertama mereka terpaksa berpindah, tetapi banyak kampung lain di rantau ini telah diserang beberapa kali. Ini telah berulang kali memindahkan populasi mereka, mewujudkan keperluan kemanusiaan yang serius yang tidak dipenuhi kerana konflik dan kekurangan akses yang diberikan kepada agensi antarabangsa. ‎

‎Beribu-ribu rumah di utara Magway dan selatan Sagaing telah dimusnahkan oleh tentera; walaupun mereka berasa cukup selamat untuk kembali, orang tidak mempunyai sumber untuk membina semula rumah mereka. ‎

‎Rampasan kuasa tahun lalu telah melancarkan perang kejam di kawasan jantung Burma ini, dengan korban yang tidak dapat dihitung. ‎

‎Kisah Zarli Naing hanyalah salah satu dari begitu banyak.

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Trending

error: Content is protected !!