Connect with us

Kisah

Kasih Seorang Pak Cik Saudara Berlari Anak Berkawad Yang Tiba-Tiba Rebah Sampai Tertanggal Selipar Undang Air Mata Tetamu

Published

on

berlari anak berkawad

Kasih Seorang Pak Cik Saudara Berlari, Anak Berkawad Yang Tiba-Tiba Rebah Sampai Tertanggal Selipar Undang Air Mata Tetamu

Ibu kasihnya menjulang ke syurga, membuka pintu-pintu rahmat dari Yang Maha Esa, menyejukan jiwa dengan kemurniaan. Lalu bapa kasihnya tiada ganti sehingga kulit bertemu isi, isi bertemu tulang, dan tulang dimamah tanah. Kasih seorang pak cik saudara sanggup bantu dan berlari, anak berkawad yang tiba-tiba rebah di padang kawad.

Warga emas berkaki ayam berlari anak berkawad tiba-tiba mahu pengsan

Menerusi sebuah video viral semalam memaparkan seorang warga emas yang hanya berkaki ayam kerana berlari anak berkawad tiba-tiba rebah. Kejadian berlaku di perbarisan majlis perbarisan dan kawalan kehormatan sempena sambutan jubli emas ke-50 dan tamat latihan kursus asas sains penguatkuasaan KPDNHEP tahun 2022 di Maktab Penjara Kajang yang disaksikan oleh ribuan tetamu termasuk Menteri Perdagangan Dalam Negeri dan Hal Ehwal Pengguna (KPDNHEP), Datuk Seri Alexander Nanta Linggi.

“Adhar mula tidak berdaya untuk berdiri lagi dan berkawad.”

berlari anak berkawad

“Dia tiba-tiba rebah dan terbaring di padang kawad.”

berlari anak berkawad

“Lalu berlari pak cik saudaranya dari khemah tetamu dengan berkaki ayam ke padang kawad yang panas terik.”

berlari anak berkawad

“Lelaki tua itu membantu Adhar untuk bangun dan meneruskan perjuangannya berkawad.”

berlari anak berkawad

“Didakap dari belakang dengan sangat erat, memberi semangat agar tidak berputus asa.”

berlari anak berkawad

“Walau apa pun yang berlaku, kasih seorang ayah tetap berada di belakang anaknya. Mendakap ketika dia lelah, menyokong bila dia terjatuh.”

berlari anak berkawad

Pemuda itu terus berdiri dengan sokongan dari insan yang sangat disayanginya. Tidak lama kemudian, anggota paramedik bersiap sedia untuk membawa pemuda tersebut keluar dari perbarisan. Namun mungkin dengan semangat yang diberikan pak ciknya itu, dia mampu untuk berdiri semula dan meneruskan.

Berat hati untuk meninggalkan anaknya itu semula kerana khuatir dia akan rebah kembali. Tetapi setelah dipujuk oleh seorang pegawai, lelaki tua tersebut akhirnya akur dan akhirnya kembali semula ke khemah tetamu.

Anak yatim piatu menumpang kasih dengan pak cik dan mak cik saudara

Pemuda yang juga berasal dari Tumpat, Kelantan itu telah lama kehilangan ibu iaitu sejak berumur 3 bulan lagi, manakala ayah pula meninggal dunia sewaktu dia berusia 7 tahun. Lantaran itu, pak cik dan mak cik saudaranya lah yang menggalas tanggungjawab sebagai ayah dan ibu untuk membesarkannya.

Dari perkongsian Facebook Dr. Asyraf Wajdi Dusuki, penguat kuasa yang rebah itu merupakan anak angkatnya. Ujar Dr Asyraf, Nik Mohd Adhar merupakan anak yatim piatu dan sudah lama dibesarkan oleh bapa saudaranya iaitu Abdul Aziz Ya’acob.

berlari anak berkawad

Menurut Dr. Asyraf Wajdi, dia sempat menghubungi Adhar dan bertanyakan khabar selepas viralnya kejadian tersebut. Rupa-rupanya dia memang tidak berapa sihat dan demam sejak 3 hari yang lalu. Namun tetap mahu berkawad sempena Hari Penguatkuasa KPDNHEP semalam.

“Waktu abah datang melulu tu, saya dah kali kedua rebah. Kali pertama masih boleh bangun tetapi kali kedua rebah, abah pun datang,” kata Adhar yang mengelar pak cik saudara yang menjaganya sejak kecil itu sebagai “abah”.

Dibanjiri komen air mata rindu dengan arwah ayah

Video yang dimuat naik ke akaun Tik Tok @zamanajmain dan mendapat lebih 2.4 juta tontonan  334 ribu likes, dan 12.4 ribu komen ini telah mengundang air mata ramai pihak dan netizen.

“Kasih seorang ayah tiada ganti. Rindu arwah ayah.”

berlari anak berkawad

“Laju pula air mata ni keluar. Yang masih punya ayah ibu, semoga kita semua menjadi anak yang berbakti pada orang tua kita.”

berlari anak berkawad

“With full of salute and respect!! Saya tumpang bangga.”

berlari anak berkawad

Mengasihi anak yatim sangat dianjurkan dalam Islam

Daripada Abu Ummah, Rasulullah SAW bersabda: “Barang siapa yang membelai kepala anak yatim kerana Allah SWT, maka baginya kebaikan yang banyak daripada setiap rambut yang diusap. Dan barang siapa yang berbuat baik kepada anak yatim perempuan dan lelaki, maka aku dan dia akan berada di syurga seperti ini, Rasulullah SAW mengisyaratkan merenggangkan antara jari telunjuk dan jari tengahnya.” (Riwayat Ahmad)

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Trending

error: Content is protected !!