Connect with us

Kisah

Kisah Pengajaran Seorang Anak Jaga Mak Ayah Walaupun Dulu Sering Dihina SPM Cukup Makan & Kerja Kilang

Avatar of hannani juhari

Published

on

anak jaga mak ayah

Kisah Pengajaran Seorang Anak Jaga Mak Ayah Walaupun Dulu Sering Dihina SPM Cukup Makan & Kerja Kilang

Kehidupan ini mengajar kita untuk sentiasa menunduk ke tanah bukan selamanya-lamanya mendabik dada ke langit. Adakalanya sesuatu yang kita tidak sangka dalam fikiran akan berlaku, hadir tiba-tiba untuk menguji kita sendiri. Kisah seorang anak jaga mak ayah yang sudah tua walaupun dulu dihina dan dibanding-badingkan dengan adik-beradiknya, mengajar kita tentang erti sebuah keikhlasan dalam menerima apa jua ketentuan Tuhan.

Dapat SPM cukup makan, adik beradik lain semua straight A

anak jaga mak ayah

Dikongsikan sebuah kisah dari seorang ibu yang mempunyai 3 orang anak. Seorang engineer, seorang doktor, dan seorang lagi hanya mampu capai cukup makan sahaja dalam Peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM).

Ketika ibu ini mendapat tahu keputusan anak bongsunya itu, hancur luluh hatinya sungguh kecewa. Tidak dapat digambarkan bagaimana kecewanya hati seorang ibu sehingga diungkit segala kebaikan dan pengorbanannya selama ini kepada si bongsu.

“Tuisyen beratus ringgit sebulan. Tapi hasil tak ada. Tak macam abang, akak, dan adik dia. Dapat straight A”, luah si ibu.

Anak itu hanya berdiam tidak mampu bersuara. Ingin membalas tetapi dia sendiri tidak mahu buah bicaranya makin membuatkan emosi ibu semakin meluap-luap. Cukuplah amarah dan penghinaan itu ditelan dalam sanubarinya paling dalam. Jauh sekali ingin menuangkan minyak tanah dalam api yang sudah sekian maraknya.

Ibu kena serangan strok, anak-anak tak balik menjenguk

Waktu demi waktu, masa terus berlalu. Tanpa sedar anak yang kecil sudah meningkat dewasa, bahkan sudah bergaji besar di ibu kota. Kesibukannya sehingga menyebabkan mereka jarang sekali berkesempatan untuk menjenguk ibu bapa di kampung.

Takdir Allah SWT, si ibu ini tiba-tiba terkena serangan strok lalu lumpuh. Hanya tinggal berdua suami isteri tua ini di rumah usang sendirian. Masing-masing sudah tidak larat untuk menguruskan diri sendiri. Yang si isteri mengharapkan suami menjaganya, tetapi kudrat tua sudah tentu tidak larat lagi. Manakala si suami pula yang mengharapkan isteri menguruskan dirinya terpaksa redha kerana isteri yang sedang diuji dengan sakit.

“Saya ingat, ada anak yang jadi doktor mudah sikit. Tak juga. Harap anak-anak lain semua sibuk dengan kerja masing-masing. Susah nak tanya khabar. Kalau datang pun lawat sekali sekala, itu pun cepat-cepat nak balik semula”, kata si bapa dengan nada sayu seperti jauh menerawang memikirkan kenangan lalu bersama mereka semasa kecil.

Entah di mana anak ketiga yang bekerja kilang itu, tidak sesekali mereka ambil tahu apatah lagi memikirkannya. Dalam fikiran hanya anak-anak yang bekerjaya di bandar.

Anak jaga mak ayah walaupun dulu sering dihina macam-macam

anak jaga mak ayah

Beberapa hari kemudian, pulang anak ketiga semula ke rumah dengan sebuah beg besar. Pasangan suami isteri tua itu hairan dengan tingkah anaknya. Pelik tetapi mengagahkan diri untuk bertanya.

“Kenapa bawa beg besar-besar macam ni?”, tanya si bapa ingin tahu.

Jawapan anak cukup ringkas tetapi sungguh membuatkan air mata jatuh menitis tiba-tiba, “Berhenti kerja, nak jaga mak abah.”

Dalam hati saya menangis, “Ya Allah anak ini Ya Allah. Anak ini yang aku hina, aku keji, aku banding-bandingkan dia dengan orang lain. Tapi hari ini dia datang dan menghulurkan tangan untuk jaga kami yang sudah tua. Inilah anak yang paling saya kecewa dulu.”

Kelu lidah tidak mampu berkata-kata. Allah seakan-akan menarik nikmat bercakap saya sebentar. Fikiran menjadi kosong, air mata deras tidak berhenti mengalir sedari tadi mendengar jawapan itu.

Kifarah itu ada dan Allah menunjukkan ia jelas di mata saat si ibu bapa ini ketika sudah dihujung hayat di dunia.

Dosa ibu bapa kepada anak-anak sehingga dewasa

anak jaga mak ayah

Selalu kita terdengar anak perlu taat pada ibu bapa. Seorang anak juga perlu sentiasa berbuat baik kepada mereka kerana ibu sudah berkorban nyawa melahirkan, sedangkan ayah berbanting tulang mencari rezeki membesarkan kita. Namun tanpa kita sedar, anak juga mempunyai hak kepada ibu bapanya selain tanggungjawab hakiki itu diberikan iaitu menjaga perasaan dan tidak mengecilkan hati dengan membanding-bandingkan.

Benar, setiap ibu bapa inginkan anak yang berjaya kerana kita mungkin tiada harta untuk diwariskan tetapi dengan ilmu dan kerjaya yang baik masa depan mereka akan cerah di kemudian hari. Mendorong usaha jangan sampai mengecilkan harga diri. Memotivasikan dengan keazaman jangan sampai melemahkan semangat yang kian luntur diherdik dan dikeji.

Tanpa sedar ibu bapa kadang kala suka membanding-bandingkan anak-anak dengan anak lain atau anak orang lain. Setiap anak berbeza tidak sama antara satu sama lain. Mereka mempunyai kelebihan dan kekurangan yang tersendiri. Yang kembar seiras pun boleh berbeza, inikan pula yang sangat jauh berbeza. Anak ini terasa, dan dia simpan di dalam hati. Mungkin dia tidak membalasnya tetapi dia akan ingat sampai bila-bila.

Tidak jatuh maruah seorang ibu bapa yang memintak maaf akan kesalahan mereka kepada anak. Tidak jatuh maruah seorang ibu bapa yang mahu mengakui kesalahannya sendiri. Kerana kita hanyalah manusia yang lemah dan penuh khilaf. Berdamailah dengan takdir dan ikhlaskanlah segala yang telah Allah SWT tetapkan pada perjalanan cerita setiap anak kita. Sesungguhnya yang baik di mata kita sebagai ibu bapa belum tentu baik di mata pencipta Yang Maha Esa.

Sumber: Negeri Sembilan Kini

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Trending

MAJALAH ILMU