Connect with us

AGAMA

Jika Allah Terima Taubat Aku, Mengapa Aku Masih Berbuat Dosa?

Avatar of hannani juhari

Published

on

allah terima taubat

Jika Allah Terima Taubat Aku, Mengapa Aku Masih Berbuat Dosa?

Maka perhatikanlah alam semesta dan isinya, nescaya semuanya cukup sempurna dijadikan Allah SWT dengan penuh kemegahan dan keindahan. Namun ianya tidak bagi manusia. Manusia jauh dari sifat kesempurnaan. Pernah tak terfikir kenapa Allah tidak jadikan kita sempurna seperti mana Dia menjadikan dunia ini cukup seimbang di diami semua jenis makhluk dan benda? Kerana jika manusia sempurna, maka tiadalah kehidupan, ujian, timbangan amal, dan permohonan taubat kita kepada Allah. Lalu dimana yang menunjukkan kita adalah hamba Nya? Tetapi jika Allah terima taubat, kenapa masih aku berbuat dosa?

Buat dosa berulang, jangan pernah kecewa dengan diri

allah terima taubat

Setiap orang diberikan ujian masing-masing yang tidak sama antara satu sama lain. Ada orang diuji apabila dia sedang berbuat dosa lalu kembali menjadi orang yang soleh. Ada orang soleh yang diuji juga untuk terjerumus dalam dosa dan kemaksiatan. Apa pun yang terjadi, rahmat Allah tidak akan pernah padam selagi mana kiamat belum menjelma. Allah terima taubat setiap hamba-hamba Nya.

Kerana hakikat setiap manusia tidak pernah terlepas dari melakukan dosa dan kesilapan. Nabi Muhammad SAW pernah bersabda:

Maksudnya: “Semua anak-anak Adam banyak melakukan kesalahan, dan sebaik-baik manusia yang banyak kesalahannya adalah yang banyak bertaubat.” – (Hadis Riwayat Tarmidzi)

“Jika Tuhan berkehendak. Maka jadilah ia atas kalimah Kun Fayakun. Saat itu baru kau perasan tiada kekuatan selain dari Tuhan. Apa daya hamba selain merencana dan berusaha. Adakah itu tanda Allah tidak faham perasaan hamba? Tanyalah si pendosa. Walau dengan seribu orang dia bercerita. Walau dengan sejuta orang dia mengadu. Akhirnya tempat paling tenang dia berada adalah di saat sendiriannya bersalam Sang Khaliq.”

Begitulah Allah memberi peringatan kepada kita tentang kekuasaan Nya. Dia boleh melakukan apa sahaja yang dikehendakinya. Perancangan Allah sentiasa mengatasi perancangan manusia, kerana itu kita perlu kembali kepada Allah. Doa supaya sentiasa dikuatkan, istiqamah, dan ikhlas dalam jalan penghijrahan yang baik.

Selalu baca doa yang diajarkan oleh Rasulullah SAW dengan sabdanya:

يَا مُقَلِّبَ الْقُلُوبِ ثَبِّتْ قَلْبِي عَلَى دِينِكَ

Maksudnya: “Wahai Tuhan yang membolak-balikkan hati, tetapkanlah hatiku di atas agama-Mu.” – (Hadis Riwayat Al-Tirmizi)

Sepuluh kali jatuh, seratus kali bangkit

allah terima taubat

Firman Allah SWT dalam Al-Quran,

Maksudnya: “Dan apabila hamba-hamba Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah) bahawasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.” – (Surah Al-Baqarah, ayat 186)

Analoginya seperti kita berjalan mendekat kepada Allah, Allah akan berlari menyambut kita. Kasih sayang Allah begitu terasa, walaupun ketika kita dalam keadaan sulit sekali pun. Kerana Allah tidak ingin kita lemah jika hanya memberikan kita kesenangan dan kemudahan. Allah juga tidak ingin kita terus menerus berjurai air mata tanpa di selangi kebahagiaan.

Dari Abu Hurairah RA dia berkata: Rasulullah SAW bersabda,

Allah Ta’ala berfirman, “Aku tergantung persangkaan hamba kepada Ku. Aku bersamanya kalau dia mengingati Ku. Kalau dia mengingatku pada dirinya, maka aku mengingatnya pada diri Ku. Kalau dia mengingat Ku di keramaian, maka Aku akan mengingatnya di keramaian yang lebih baik dari mereka. Kalau dia mendekat sejengkal, maka Aku akan mendekat kepadanya sehasta. Kalau dia mendekat kepada diri Ku sehasta, maka Aku akan mendekatinya sedepa. Kalau dia mendatangi Ku dengan berjalan, maka Aku akan mendatanginya dengan berlari.” – (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

Al-Quran sentiasa mengingatkan kita untuk mulai berangkat menuju Allah. Apa lagi yang kita minta dari digerakkan hati untuk kembali pada Allah itu tandanya Allah masih sayang akan kita. Dia rindu akan rintihan dan luahan kita pada Nya.

Jangan sesekali menafikan hak Allah dalam jiwa hamba kita. Sejauh mana kita tersasar, jika masih ada sekelumit iman walau sebesar kuman, Allah tidak akan meninggalkan kita begitu sahaja. Percayalah…

Allah mencintai pendosa yang bertaubat daripada orang soleh yang sombong

allah terima taubat

Iman itu ada naik dan turun. Bila iman tengah naik, kita akan cakap, “Ya Allah ambillah nyawa aku sekarang, kerana aku berasa sangat tenang, dekat dengan Mu.”

Bila iman tengah jatuh, kita akan cakap, “Ya Allah jangan ambil nyawa aku sekarang, aku banyak dosa. Tak tahan bahang api nereka, tak tahan di azab. Takut!”

Untuk konsisten dan maintain dalam iman perlu kepada usaha yang berterusan. Usaha untuk sentiasa mendekatkan diri kepada Allah walau seberapa banyak dosa pun kita buat. Jangan pernah tinggal dan lupakan Allah.

Makin kita berlari jauh dari Allah, makin kita rasa Allah sentiasa dekat dengan kita. Melalui pertolongan, rezeki dan segala nikmat yang diberikan sehingga melimpah ruah dalam hidup. Sebab hakikat kita memang “si pelazim dosa” tetapi Allah masih melihat kita sebagai “hamba” yang di bukakan pintu pengampunan seluas-luasnya.

Syurga diceritakan begitu indah, tetapi syurga digapai mungkin hanya menjadi mimpi idaman tetapi tidak mustahil realiti dari sebuah fantasi. Memang misi setiap manusia kejar syurga itu bukan mudah namun apa yang mustahil atas kehendak Nya?

“Maka nikmat Tuhan mu yang manakah yang engkau dustakan.”

Carilah Dia, hargai setiap saat nikmat nafas yang diberikan kerana sesungguhnya apabila ditarik nikmat itu kelak maka kita sudah tiada masa lagi untuk bertaubat. Jangan malu memohon kepada Nya dengan air mata tetapi malulah apabila waktu hidup disia-siakan sahaja tanpa sempat mencari keampunan.

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Trending

MAJALAH ILMU